Ekonom UGM Sebut Industri Kreatif Miliki 3 Masalah Mendasar Ini

Oleh: News Writer 21 Agustus 2017 | 18:12 WIB
Ekonom UGM Sebut Industri Kreatif Miliki 3 Masalah Mendasar Ini
Ilustrasi./Antara

Bisnis.com, SOLO – Ekonom dari Universitas Gadjah Mada Yogyakarta Mudrajad Kuncoro menyatakan industri kreatif mempunyai tiga masalah mendasar dalam proses perkembangannya, yaitu modal, pasar, dan bahan baku.

"Kalau dilihat sebetulnya industri kreatif di Jawa Tengah terutama Solo raya, potensinya sangat besar. Hanya problemnya bagaimana agar pemain mayoritas industri kreatif tersebut, yaitu UKM bisa dibantu mengatasi tiga masalah mendasar tersebut," katanya di Solo, Senin (21/8/2017).

Ia mengatakan dalam hal ini persyaratan usaha harus bisa menguntungkan pelaku industri khususnya skala kecil dan mikro. "Untuk bisa mengatasi hal ini, salah satunya pelaku industri kreatif harus memiliki hubungan kemitraan dengan industri skala menengah dan besar," katanya.

Terkait hal itu, dikatakannya, sejauh ini pelaku industri kreatif skala kecil di Indonesia yang memiliki hubungan kemitraan dengan industri menengah atau besar hanya 6-10 persen dari total industri kecil dan mikro yang ada.

"Bagaimanapun juga, industri kreatif skala kecil dan mikro merupakan bagian integral bagi pengusaha menengah dan besar di negeri ini. Dengan begitu industri skala kecil tidak jadi kecil terus atau mikro terus," katanya.

Sementara itu, peran dari mitra kerja dalam hal ini akademisi, pelaku bisnis, pemerintah, dan masyarakat harus bisa dijalin. "Pada dasarnya industri kreatiflah yang bisa mendorong ekonomi Jateng, maupun mempercepat pembangunan daerah atau kabupaten yang masih tertinggal," katanya.

Selain itu, dikatakannya, perbaikan iklim investasi di daerah salah satunya upah minimum regional (UMR) harus diprioritaskan.

Sumber : Antara

Editor: News Editor

Berita Terkini Lainnya

Berita Populer