Mobileye Intel Dapat Order Pasok Teknologi Mobil Swakemudi 8 Juta Unit

Oleh: Muhammad Khadafi 18 Mei 2018 | 14:47 WIB
Mobileye Intel Dapat Order Pasok Teknologi Mobil Swakemudi 8 Juta Unit
Mobil otonom Mobileye di kantor pusat Mobileye di Jerusalem, 15 Mei 2018. /Reuters

Bisnis.com, JERUSALEM - Mobileye, unit mobil otonom yang berbasis Israel milik Intel Corp, telah menandatangani kontrak untuk memasok 8 juta mobil di sebuah pabrik mobil Eropa dengan teknologi self-driving, kata seorang pejabat perusahaan kepada Reuters.

Persyaratan keuangan dari kesepakatan dan identitas pembuat mobil tidak diungkapkan.

Kesepakatan itu, salah satu yang terbesar namun untuk Mobileye, adalah tanda bagaimana produsen mobil dan pemasok mempercepat pengenalan fitur yang mengotomatisasi tugas mengemudi tertentu - seperti mengemudi jalan raya dan pengereman darurat - untuk menghasilkan pendapatan sementara teknologi untuk memungkinkan mengemudi otomatis sepenuhnya di semua kondisi masih bertahun-tahun lagi dari penyebaran pasar massal.

Kesepakatan untuk sistem bantuan driver canggih akan dimulai pada 2021, ketika chip Intel EyeQ5, yang dirancang untuk mengemudi sepenuhnya otonom, diluncurkan sebagai upgrade ke EyeQ4 yang akan diluncurkan dalam beberapa minggu mendatang, kata Erez Dagan, wakil senior presiden untuk pengembangan dan strategi lanjutan di Mobileye.

Intel dan Mobileye bersaing dengan beberapa produsen chip dan mesin vision sistem pesaing, termasuk Nvidia Corp, untuk menyediakan otak dan mata mobil otomatis.

Sistem masa depan akan tersedia pada berbagai model mobil pembuat mobil yang akan memiliki otomatisasi parsial - di mana mobil secara otomatis digerakkan tetapi pengemudi harus tetap waspada - serta model yang mengintegrasikan sistem otomatisasi bersyarat yang lebih canggih.

Mobileye, dibeli oleh Intel tahun lalu US$15,3 miliar, mengatakan ada sekitar 27 juta mobil di jalan dari 25 pabrikan mobil yang menggunakan semacam sistem bantuan pengemudi dan Mobileye memiliki pangsa pasar lebih dari 70%.

"Pada akhir 2019, kami mengharapkan lebih dari 100.000 mobil Level 3 dengan Mobileye diinstal," kata Amnon Shashua, chief executive Mobileye.

Di Level 3, mobil sedang mengemudi sendiri tetapi pengemudi memiliki sekitar 10 detik untuk mengambil alih jika sistem tidak dapat melanjutkan.

Mobileye bekerja dengan sejumlah produsen mobil, seperti General Motors - untuk sistem Super Cruise - Nissan, Audi, BMW, Honda, Fiat Chrysler, dan China Nio, untuk memasok teknologi Level 3 pada tahun depan.

Di markas Yerusalem, Mobileye juga menguji teknologi Level 4 yang lebih maju dalam hibrid Ford Fusion dengan 12 kamera kecil terpasang dan empat chip EyeQ4 yang segera dirilis di bagasi. Dalam sebuah tes yang disaksikan oleh wartawan Reuters, mobil-mobil ini dapat mengemudi di jalan raya Yerusalem pada lalu lintas tengah hari tanpa gangguan pengemudi.

ROBO-TAXIS

Mobileye mengatakan bahwa sementara sistem Level 4 akan mulai berproduksi pada 2021, banyak teknologinya yang relevan untuk menciptakan sistem yang dapat segera dibeli oleh konsumen.

Shashua mengatakan bahwa berdasarkan komitmen dari pembuat mobil, taksi self-driving - disebut robo-taksi - harus mulai memukul jalan sekitar 2021. “Ketika merancang sistem kami, kami melihat semua yang dapat digunakan hari ini, dalam setahun, dalam dua tahun dan kemudian robo-taxi,” kata Shashua.

Dia mencatat bahwa sekitar waktu itu, beberapa mobil mewah yang lebih mahal untuk penggunaan pribadi, dan mungkin beberapa kendaraan dengan harga sedang, akan menggunakan teknologi yang sama - dengan biaya tambahan sekitar U$$12.000 per mobil.

Akibatnya, dalam waktu beberapa tahun, jalan akan terdiri dari pengemudi manusia dan mobil yang mengemudi sendiri - itulah sebabnya keselamatan adalah yang terpenting, kata Shashua. Dia menambahkan bahwa sementara ada 40.000 korban jiwa di jalan AS setiap tahun, masyarakat tidak akan menerima jumlah itu dari mobil yang mengemudi sendiri, meskipun mungkin sekitar 40.

Dengan demikian, Shashua mengatakan, mobil otonom tidak bisa hanya mengandalkan kamera. Untuk mencegah kecelakaan dan sistem untuk membuat keputusan mengemudi yang terbaik, ia perlu memproses data dari kombinasi kamera, peta definisi tinggi, radar dan pemindai laser yang disebut lidar, katanya.

Shashua mengatakan kendaraan uji dibuat untuk mengemudi seperti manusia, dan di Yerusalem mereka tegas, mengingat "budaya mengemudi sangat tegas."

"Di satu sisi Anda ingin aman tetapi di sisi lain tegas," katanya, mencatat bahwa terlalu ragu-ragu dapat menyebabkan ketidaksabaran dari pengemudi lain dan menyebabkan kecelakaan. "Di masa depan, sistem akan mengamati pengemudi lain di jalan dan setelah beberapa waktu menyesuaikan dengan kondisi mengemudi ... Ini tidak seperti pengalaman manusia."

\Salah satu masalah dalam mendesain mobil self-driving adalah bagaimana mendefinisikan situasi yang berbahaya. "Ketika Anda melihat undang-undang mengemudi, mereka komprehensif tetapi tidak secara formal didefinisikan," kata Shashua, menambahkan bahwa pada akhirnya dapat diselesaikan oleh pengadilan. “Kami ingin memformalkan hal-hal ini terlebih dahulu untuk memungkinkan mesin tidak masuk ke situasi berbahaya untuk memulai.”

Editor: Fatkhul Maskur

Berita Terkini Lainnya