Dua Calon Emiten Jateng Siap IPO Semester Ini

Oleh: Yustinus Andri DP 23 April 2018 | 16:17 WIB
Dua Calon Emiten Jateng Siap IPO Semester Ini
Karyawan berjalan di dekat monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (3/4/2018)./JIBI-Nurul Hidayat

Bisnis.com, SEMARANG — Dua perusahaan calon emiten di Jawa Tengah siap melakukan aksi penawaran umum perdana pada semester I/2018.

Kepala Kantor PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Semarang Fanny Rifqi el Fuad keduanya bergerak di sektor properti, di mana salah satunya adalah PT Dafam Property Indonesia Tbk. yang telah mengumumkan rencananya tersebut beberapa pekan lalu.

“Tetapi satu perusahaan lainnya lagi belum bisa kami sebutkan, karena baru saja mengelar mini expose dan belum memperoleh izin dari OJK,” ujarnya kepada Bisnis, belum lama ini.

Akan tetapi berdasarkan informasi yang dihimpun oleh Bisnis, selain Dafam Properti perusahaan yang juga akan menggelar IPO  tersebut adalah PT Kota Satu Properti. Perusahaan yang berbasis di Ungaran, Jateng tersebut dikabarkan akan melepas 30% saham melalui dari aksi penawaran umum saham perdana pada Mei 2018.

Hal itu diakui oleh Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan Bursa Efek Indonesia (BEI) Hamdi Hassyarbaini. Menurutnya, penjamin pelaksana emisi tersebut adalah  PT Victoria Sekuritas Indonesia. Adapun, perolehan dana yang dibidik sekitar Rp50 miliar.

Ketika dimintai keterangan mengenai langkah perusahaan tersebut, Sekretaris Perusahaan Kota Satu Properti Nathalia Tjokrohadi mengatakan bahwa pihaknya masih belum dapat memberikan tanggapan.

“Sebab, kami baru saja melalui tahap mini expose dua pekan yang lalu dengan BEI dan masih harus bertemu dengan OJK sebelum merilis keterangan resmi,” kata Nathalia

Adapun sebelumnya,  PT Dafam Property Indonesia Tbk telah mengumumkan rencananya untuk menggelar IPO pada pekan depan. Perusahaan tersebut akan menggelar aksi korporasi dengan target dana sebesar Rp44 miliar—Rp48 miliar.

Seperti diberitakan Bisnis sebelumnya, dalam IPO ini, perusahaan yang berkantor pusat di Semarang ini akan melepas sebanyak-banyaknya 400 juta saham atau 25% dari total modal ditempatkan dan disetor penuh setelah IPO ini. Adapun, harga saham yang akan dilepaskannya, diputuskan pada level Rp115 per saham.

Rencananya, dana hasil IPO tersebut akan digunakan perseroan untuk menambah cadangan lahan 2,5 hektare di Semarang dan dukungan untuk ekspansi 5 hotel baru. Sejauh ini, perseroan sudah memiliki 30 hotel dan menyumbang sekitar 80% dari total pendapatan tahunan perseroan.

Editor: Martin Sihombing

Berita Terkini Lainnya