Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PTPN IX Genjot Produksi Kopi Kering

PTPN IX pada pertengahan tahun ini sedang menggenjot produksi kopi kering. Pasalnya, kopi merupakan salah satu komoditas utama hasil perkebunan.
Alif Nazzala Rizqi
Alif Nazzala Rizqi - Bisnis.com 24 Juli 2019  |  21:09 WIB
Panen kopi - ANTARA/Raisan Al Farisi
Panen kopi - ANTARA/Raisan Al Farisi

Bisnis.com, SEMARANG - PT Perkebunan Nusantara (PTPN) IX pada pertengahan tahun ini sedang menggenjot produksi kopi kering. Pasalnya, kopi merupakan salah satu komoditas utama hasil perkebunan. 

Adapun, PTPN IX menargetkan produksi kopi kering mencapai 541 ton tahun ini. Hal tersebut, tak lepas dari program hilirisasi produk perkebunan khususnya kopi.

Manajer Kebun Getas PTPN IX Budiyono mengatakan, produksi kopi terus dikebut menjelang panen raya yang akan terjadi mulai dari Juli sampai September. 

Dia menambahkan, PTPN IX memiliki empat perkebunan kopi yakni kebun Jollong Pati, Sukamangli Sukorejo, Getas dan Ngobo di Kabupaten Semarang.

"Persiapan terus kami lakukan menjelang panen raya terutama peralatan pabrik kopi di kawasan Gemawang Kabupaten Semarang yang mengolah kopi mentah menjadi bijih kopi," kata Budiyono di Pabrik Kopi Banaran Rabu (24/7/2019). 

Selain itu lanjut dia, untuk kapasitas Pabrik Kopi Banaran bisa mengolah sampai 70 ton kopi kering setiap harinya. Kendati demikian, untuk bulan Juli ini produksi belum maksimal karena belum memasuki masa panen raya.

Dia menambahkan, Pabrik Kopi Banaran 99% memproduksi bijih kopi robusta dari kebun milik PTPN IX. "Disini kami mengolah kopi dari yang masih berwarna hijau sampai yang sudah berwarna merah untuk dijadikan bijih kopi," tambahnya.

Sementara itu, sebelumnya Direktur utama PTPN IX Iryanto Hutagaol mengatakan, hilirisasi produk sangat penting dilakukan. Pasalnya, PTPN IX menargetkan 20% pendapatan dari sektor lain selain bisnis utama mereka yakni karet, gula, kopi dan teh. 

Sedangkan, untuk pendapatan lanjut Iryanto, PTPN IX menghasilkan omzet rata-rata mencapai Rp1 triliun per tahunnya.

"Kami melihat potensi pariwisata dan kuliner di Jawa Tengah cukup menjanjikan. Untuk itu, kami mencoba masuk dengan memanfaatkan potensi yang dimiliki," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kopi ptpn ix
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top