Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

SEMINAR BISNIS INDONESIA: Mencari Pembiayaan Alternatif

Bisnis Indonesia menggelar seminar terkait penyusunan skema pembiayaan alternatif untuk pembangunan infrastruktur di Kota Semarang, Jawa Tengah.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 24 Februari 2020  |  11:32 WIB
Ilustrasi. Proyek-proyek di Kota Semarang yang akan dibiayai dengan skema KPBU di antaranya pembangunan outer ring road Kendal - Semarang, pembangunan BRT Didicated Lane, hingga rel kereta Tanjung Emas - Kendal Sea Port. - Bisnis
Ilustrasi. Proyek-proyek di Kota Semarang yang akan dibiayai dengan skema KPBU di antaranya pembangunan outer ring road Kendal - Semarang, pembangunan BRT Didicated Lane, hingga rel kereta Tanjung Emas - Kendal Sea Port. - Bisnis

Bisnis.com, SEMARANG - Bisnis Indonesia menggelar seminar terkait penyusunan skema pembiayaan alternatif untuk pembangunan infrastruktur di Kota Semarang, Jawa Tengah.

Seminar bertajuk Percepatan Infrastruktur Semarang: Menyusun Strategi Pembiayaan ini menghadirkan sejumlah narasumber kunci dari Kementerian Keuangan, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang, pelaku usaha, dan akademisi dari Universitas Katolik Soegijapranata.

Salah satu penekanan yang dibahas dalam terkait pemanfaatan skema pembiayaan kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU). KPBU dianggap sebagai alternatif pembiayaan karena terbatasnya kemampuan fiskal pemerintah dalam membiayai pembangunan.

Asisten Administrasi Ekonomi Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretariat Daerah (Setda) Kota Semarang Widoyono mengungkapkan jika merujuk ke Perpers No.79/2019, ada beberapa proyek yang akan dibangun dengan skema pembiayaan tersebut.

"Ada underground Simpang Lima, terus ada pengembangan Light Rail Transit perkotaan," kata Widoyono di Semarang, Senin (24/2/2020).

Selain itu, proyek lain yang akan dibiayai dengan skema KPBU ini di antaranya pembangunan outer ring road Kendal - Semarang, pembangunan BRT Didicated Lane, hingga rel kereta Tanjung Emas - Kendal Sea Port.

Widoyono menambahkan bahwa, proyek - proyek ini merupakan bagian dari strategi pemerintah guna mendorong pertumbuhan ekonomi di Kota Semarang. Apalagi, Semarang juga menjadi salah satu motor pertumbuhan di Jawa Tengah yang sampai 2023 ditargetkan tumbuh 7%.

"Tahun 2011 kita masih kalah dengan Sragen. Tapi tahun 2018, pertumbuhan ekonomi di Kota Semarang tumbuh 6,52% tertinggi di Jawa Tengah," jelasnya.

Adapun dalam seminar ini merupakan kerja sama antara Pemerintah Kota Semarang, PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) Persero, Askrindo, Waskita Karya dan Normans Hotel.

Narasumber yang mengisi acara tersebut di antaranya Kepala Subdirektorat Peraturan dan Pengembangan Kebijakan Pembiayaan Infrastruktur Farid Arif Wibowo, Wakil Ketua Umum Bidang Investasi Kadin Jateng Bernardus Arwin , dan ekonom Unika Soegijapranata Andreas Lako.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis indonesia
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top