Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksinasi Covid-19 di Magelang Jadi Terbanyak Ketiga Jateng

Tingginya cakupan vaksinasi Covid-19 di Magelang karena sejumlah langkah strategis yang dilakukan, mulai dari meningkatkan rata-rata harian orang yang divaksin setiap hari
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Juni 2021  |  19:29 WIB
Sejumlah wisatawan berjalan di halaman Candi Borobudur di Kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Kamis (13/2/2020). -  ANTARA / Anis Efizudin
Sejumlah wisatawan berjalan di halaman Candi Borobudur di Kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Kamis (13/2/2020). - ANTARA / Anis Efizudin

Bisnis.com, JAKARTA- Dinas Kesehatan Kota Magelang menyebutkan capaian vaksinasi Covid-19 di daerah itu terbanyak ketiga di Provinsi Jawa Tengah.

Mengutip Antara, Pelaksana Tugas Kepala Dinkes Kota Magelang dr Intan Suharyati di Magelang, Selasa (08/6/2021), mengatakan wilayah ini selalu menduduki peringkat tiga besar di Jawa Tengah terkait dengan vaksinasi.

Menurut dia, hampir semua target vaksinasi dua dosis sudah di atas 50 persen.

Intan memaparkan tenaga kesehatan yang divaksin dosis pertama sebanyak 3.969 orang (110 persen), dosis kedua sebanyak 3.674 orang (103 persen). Vaksinasi untuk pelayan publik dosis pertama sebanyak 18.193 orang (158 persen), dosis kedua sebanyak 12.397 orang (103 persen).

"Sedangkan lansia, dosis pertama sebanyak 8.656 orang (62 persen), dan dosis 2 tercapai 50 persen atau 6.981 orang," katanya dalam keterangan tertulis Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Pemerintah Kota Magelang.

Intan yang juga Juru Bicara Satgas Covid-19 Kota Magelang ini, menjelaskan vaksinasi lansia akan terus dikebut. Salah satu strategi yang diterapkan, yakni dengan upaya "jemput bola".

"Vaksinator akan berkeliling ke tingkat RT/RW untuk memberikan dosis vaksin warga lanjut usia. Ini jadi salah satu strategi mendatangi langsung penerima vaksin, agar segera tercapai 100 persen," katanya.

Dia mengemukakan tingginya cakupan vaksinasi Covid-19 di Kota Magelang karena sejumlah langkah strategis yang dilakukan, mulai dari meningkatkan rata-rata harian orang yang divaksin setiap hari.

Di awal vaksinasi Covid-19, setidaknya 2.754 orang dari 3.615 peserta vaksinasi dari sumber daya manusia kesehatan (SDMK) dan tokoh publik telah divaksin Covid-19 dalam waktu satu minggu. Angka ini dianggap tinggi karena hanya dengan mengandalkan 21 fasilitas kesehatan.

Khusus vaksinasi Covid-19 untuk lansia diakui Intan tidak secepat sebelumnya. Selain tergantung ketersediaan vaksin yang datang, tidak sedikit mereka enggan mendatangi faskes.

"Dengan koordinasi tingkat RT/RW dan kelurahan, harapannya para lansia ini mau untuk divaksin," katanya.

Ia meminta penerima vaksin untuk tetap menjaga protokol kesehatan secara ketat, karena vaksinasi tidak menjamin seseorang bisa kebal terhadap penularan virus corona jenis baru itu.

Ia menjelaskan di Kota Magelang capaian vaksinasi tenaga pendidik dan kependidikan dari TK-SMA sudah mencapai 100 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksinasi Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru

Sumber : Antara

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top