Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Permintaan Panduan Normal Baru di Jateng Menguat

Ganjar menegaskan belum semua daerah di Jateng akan diperbolehkan menerapkan normal baru dalam waktu dekat.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 08 Juni 2020  |  13:50 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. - Youtue@bnpb
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. - Youtue@bnpb

Bisnis.com, SEMARANG - Jawa Tengah belum menerapkan normal baru, namun persiapan menuju kebijakan itu terus dilakukan. Tak hanya edukasi, sejumlah pedoman atau norma dalam penerapan normal baru juga tengah disusun.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo bersama Wakil Gubernur Jateng, Taj Yasin Maimoen mengumpulkan seluruh kepala OPD bersama para pakar dan akademisi, Senin (8/6/2020), untuk membahas norma-norma yang akan dijadikan pedoman dalam pelaksanaan normal baru.

"Karena ada permintaan banyak soal normal baru, maka saat ini kami sedang menyusun norma barunya. Meski belum dilaksanakan normal baru, setidaknya norma baru yang kita siapkan ini bisa menjadi panduan agar nantinya pelaksanaan normal baru bisa lancar, tidak kelabakan," kata Ganjar.

Meski sedang menyusun norma sebagai panduan normal baru, namun Ganjar menegaskan belum semua daerah di Jateng akan diperbolehkan menerapkan normal baru dalam waktu dekat. Beberapa daerah hijau sampai level bawah, dimungkinkan bisa menerapkan kebijakan itu.

"Kita bisa selektif untuk itu, makanya normanya kita siapkan agar normalnya bisa berjalan baik. Beberapa daerah hijau seperti Banyumas, Kota Tegal sudah kontak saya minta diterapkan, saya bilang uji coba dulu agar mereka latihan," terangnya.

Norma baru yang disiapkan lanjut Ganjar nantinya akan diterapkan pada berbagai sektor. Misalnya sektor peribadatan, perkantoran, industri, perdagangan, pendidikan dan pariwisata. Beberapa daerah hijau yang akan menerapkan normal baru, diharuskan memegang pedoman norma baru yang disusun itu.

"Bentuknya nanti mungkin instruksi gubernur (Ingub), atau bisa juga nanti instruksi gugus tugas. Kita sedang susun, dalam waktu dekat segera kami umumkan," ucapnya.

Selain menyusun panduan norma baru, Ganjar juga meminta daerah mempersiapkan sejumlah sarana prasarana pendukung lainnya. Misalnya tenaga kesehatannya, Puskesmas, layanan kesehatan dan lainnya harus disiapkan betul.

"Sekarang mulai terasa beberapa sudah bergerak, tinggal sedikit yang perlu kita dorong agar fluktuasinya tidak terlalu tinggi dan grafiknya bisa sama. Meskipun ini tidak mudah, karena harus selektif. Misalnya Kota Semarang pasti belum, karena grafiknya masih meningkat. Kita siapkan untuk daerah yang sudah hijau," tutupnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Jateng, Sinoeng Rachmadi mengatakan, pariwisata di Jawa Tengah belum akan dibuka untuk umum. Meski begitu, persiapan menuju normal baru akan dilakukan sehingga saat pelaksanaan normal baru berlangsung, pariwisata benar-benar siap.

"Beberapa destinasi pariwisata di Jateng sudah melakukan simulasi normal baru. Rencananya, Rabu (10/6/2020) besok kami menggelar simulasi di Borobudur untuk persiapan ini," katanya. (k28)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jawa tengah
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top