Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ganjar Dukung Langkah Penegakan Hukum Kasus Penyerangan Laskar di Solo

Penegak hukum diminta tidak ragu untuk menindak pelaku penyerangan tersebut.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 10 Agustus 2020  |  16:15 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. - Bisnis/Alif Nazzala Rizqi
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. - Bisnis/Alif Nazzala Rizqi

Bisnis.com, SEMARANG - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sangat menyayangkan adanya penyerangan acara midodareni (doa sebelum acara pernikahan) di Surakarta pada hari Sabtu (8/8/2020) sore lalu.

Ganjar meminta penegak hukum tidak ragu untuk menindak pelaku penyerangan tersebut.

"Kita sayangkan. Kenapa di bulan Agustus, di mana kita ber-Bhineka Tunggal Ika, butuh persatuan, ada yang melakukan itu. Kalau ada yang tidak benar itu koordinasi dengan kami. Kami sangat menyayangkan," kata Ganjar melalui siaran persnya Senin (10/8/2020).

Ganjar menjelaskan, setelah mendapat laporan terkait kejadian tersebut, ia langsung berkoordinasi dengan Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Ahmad Luthfi, intelijen, dan semua aparat penegak hukum.

"Semoga siapa pun yang luka segera sembuh dan kami sudah koordinasi dengan penegak hukum, Kapolda sendiri juga sudah menyampaikan kepada saya tahapan-tahapan yang sedang dilakukan. Saya dukung penuh untuk penegakan hukum itu," ungkapnya.

Adapun penyerangan yang diduga dilakukan oleh kelompok laskar tersebut terjadi hari Sabtu (8/8/2020) sekitar pukul 17.45 di rumah keluarga Umar Asegaf, tepatnya rumah Alm. Segaf bin Jufri di Jalan Cempaka nomor 81, Kampung Mertodranan RT 01 RW 01, Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Surakarta.

Penyerangan terjadi saat di keluarga Umar Asegaf menggelar acara midodareni atau doa sebelum acara pernikahan. Tiga orang mengalami luka-luka akibat penyerangan tersebut.

Penyerangan yang diduga oleh kelompok laskar itu bukanlah yang pertama kali terjadi di Kota Surakarta. Sebelumnya juga pernah ada kejadian serupa. Mengingat hal itu, Ganjar secara tegas menyatakan agar penegak hukum tidak ragu-ragu menindak siapa pun yang kedapatan merusak atau melanggar regulasi-regulasi.

"Iya, betul (tidak hanya sekali terjadi). Maka penegakan hukumnya tidak boleh diragukan. Siapa yang kemudian merusak atau melanggar regulasi-regulasi ini sudah tidak usah ragu, ditindak saja. Kita butuh baik kok negeri ini. Kita butuh baik maka pembinaan kita lakukan. Ketika kemudian kesepakatan dulu baik-baik, mau melakukan, dan seterusnya tetapi faktanya tidak, ya sudah ditindak saja di pelakunya. Tidak usah ragu-ragu soal ini," tegas Ganjar.

Kapolres Dipukul

Kericuhan yang menyebabkan tiga orang terluka di di RW 001 Kampung Mertodranan, Kelurahan/Kecamatan Pasar Kliwon, Solo, pada Sabtu (8/8/2020) sore, menuai reaksi keras dari sejumlah kalangan.

Apalagi massa tak dikenal juga sempat menyerang Kapolresta Solo, Kombes Pol Andy Rifai.

Pada Minggu (10/8/2020) siang, Gerakan Pemuda (GP) Ansor Jawa Tengah (Jateng) mendatangi Mapolresta Solo siang untuk memberikan dukungan moral kepada polisi untuk mengungkap kasus dan menangkap semua pelaku kericuhan.

Kecaman serupa terkait kericuhan di Mertodranan juga datang dari Pemuda Muhammadiyah Daerah Solo.

"Kami mengutuk keras serta mengecam segala tindak kekerasan dalam bentuk apa pun yang mengatasnamakan apa pun. Seharusnya kita lebih mengutamakan dialog dan diskusi dalam penyelesaian berbagai persoalan," ujar Rizky Novandi, Bidang Hikmah, Kebijakan Publik dan Hubungan Antar Lembaga Pimpinan Daerah Pemuda Muhammadiyah (PDPM) Solo, dalam siaran pers yang diterima, Senin (10/8/2020) siang.

Menurut dia Pemuda Muhammadiyah Solo juga mendukung segala upaya penegakan hukum terkait kasus kericuhan tersebut.

Kapolresta Solo, Kombes Pol Andy Rifai, ternyata juga sempat jadi korban serangan sekelompok orang tidak dikenal saat terjadi kericuhan di Mertodranan itu.

Insiden itu terjadi saat Andy berusaha mengawal warga dan keluarganya untuk dievakuasi dari kediaman mereka. Andy lupa berapa kali dirinya kena pukul. (k28)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng solo

Sumber : Bisnis dan Solopos

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top