Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Mudik Lebaran, 900.000 Kendaraan Bakal Lintasi Kalikangkung

Diprediksi dari H-7 sampai H+7 Lebaran, kendaraan yang akan masuk ke Kalikangkung sekitar 463.000 unit.
Sebuah truk melintasi Gerbang Tol Kalikangkung, Semarang, Jumat (22/3/3024)./Antara-Zuhdiar Laeis.
Sebuah truk melintasi Gerbang Tol Kalikangkung, Semarang, Jumat (22/3/3024)./Antara-Zuhdiar Laeis.

Bisnis.com, SEMARANG - PT Jasamarga Semarang-Batang memprediksi jumlah kendaraan pemudik yang keluar-masuk Gerbang Tol Kalikangkung Semarang saat arus mudik dan balik Lebaran 2024/Idulfitri 1445 Hijriah mencapai 900.000 kendaraan.

Direktur Teknik dan Operasi PT Jasamarga Semarang-Batang Daru Satrio di Semarang, Jumat, menyebutkan 900 ribuan kendaraan itu terbagi dua masing-masing di arus mudik dan balik Lebaran 2024.

"Berdasarkan penghitungan sementara, kami prediksi dari H-7 sampai H+7 Lebaran, kendaraan yang akan masuk ke Kalikangkung sekitar 463.000 unit atau naik 4,4 persen dibanding Lebaran tahun lalu," katanya.

Untuk arus balik Lebaran, kata dia, jumlah pemudik yang keluar melalui Tol Kalikangkung diprediksi sekitar 468.000 kendaraan, atau naik 1,5 persen dibandingkan Lebaran tahun lalu.

"Jadi, kami masih melakukan 'assessment' dan sudah berdiskusi dengan kepolisian dan Kementerian Perhubungan," katanya.

Ia mengatakan bahwa kepadatan kendaraan pemudik diprediksi terjadi pada 6,7 dan 8 April 2024 dengan jumlah trafik tiap hari hampir sama, tetapi puncaknya 6 April 2024.

Mengantisipasi kepadatan arus mudik dan balik Lebaran 2024, kata dia, dimungkinkan akan dilakukan rekayasa lalu lintas, yakni satu jalur atau "one way" seperti dilakukan pada Lebaran 2023.

"Pada layanan lalu lintas, kami berkoordinasi dengan kepolisian untuk menyiapkan beberapa skema pengaturan lalu lintas atas diskresi kepolisian, seperti nanti ada pengaturan 'one way'," katanya.

Untuk mendukung sistem "one way", kata dia, rambu-rambu sudah disiapkan oleh Jasamarga Semarang-Batang, yakni sebanyak 11 set rambu lalu lintas.

"Untuk 'contra flow', khususnya jika terjadi kepadatan di rest area, kami identifikasi pada saat arus balik di (Rest Area) KM 389. Di situ kami sudah memperlebar 'U-Turn', menambah jumlah rambu, dan petugas," katanya.

Selain itu, Daru mengatakan jumlah mobil derek juga ditambah empat unit dari semula berjumlah enam unit sehingga total menjadi 10 unit untuk mengantisipasi jika ada pemudik yang membutuhkan.

"Ada pula unit 'crane' besar akan di-'stand by' di Semarang ABC atau Kantor Manyaran. Tetapi, akan mencakup sampai Kandeman (Kabupaten Batang). Jadi, sifatnya 'on call' jika dibutuhkan," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Redaksi
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler