Misteri Harta Karun Tentara Prancis di Rumah Tua Semarang

Pencarian harta karun masa lampau memang selalu menimbulkan kisah misteri.
Imam Yuda Saputra | 30 November 2018 10:33 WIB

Bisnis.com, SEMARANG – Pencarian harta karun masa lampau memang selalu menimbulkan kisah misteri. Seperti juga halnya misteri harta karun peninggalan tentara Prancis di sebuah rumah kuno yang terletak di Semarang.

Rumah bergaya arsitektur kuno di Jl. Teuku Umar, kawasan perbukitan Jatingaleh, Kota Semarang, itu sudah berusia lebih dari satu abad. Dibangun sejak 1910, rumah yang dari tanjakan Jatingaleh terlihat menyeramkan kala malam hari itu rupanya menyimpan sejuta misteri.

Konon rumah itu merupakan peninggalan warga keturunan Tionghoa yang kaya raya pada masanya, yakni Gwi Tian Ji. Semasa hidup, Gwi terkenal kaya raya meskipun tak bekerja.

Ada asumsi yang menyebutkan jika Gwi karya berkat harta karun yang ditemukan di area sekitar rumahnya. Harta karun itu konon merupakan peninggalan tentara Hindia-Belanda pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Jan Willem Janssens pada tahun 1811.

Pemilik rumah itu saat ini, Kolonel Purn. Nursahit, membenarkan adanya kisah itu. Ia bahkan sempat didatangi seorang warga negara Prancis, Jean Kneal, yang juga seorang purnawirawan di negaranya.

“Jean Kneal menduga kalau di sekitar rumah ini tersimpan harta karun tentara Prancis. Pastinya, saya kurang tahu karena selama puluhan tahun tinggal di sini juga enggak pernah sepeser pun menemukan harta karun itu,” ujar Nursahit saat dijumpai JIBI, Sabtu (24/11/2018).

Berkaca dari sejarah, pasukan Prancis memang sempat membangun pertahanan militer di Semarang. Pertahanan militer yang dibangun pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Herman Willem Deandles itu didirikan untuk menghalau serangan tentara Inggris.

Namun kekuasaan Prancis di Hindia Belanda akhirnya berakhir saat masa Janssens yang menggantikan Deandles pada 1811. Saat itu, pasukan Janssens harus menyerah dari pasukan Inggris yang dipimpin Thomas Stamford Raffles.

“Saat diserang itu, pasukan Prancis yang terdesak lari ke selatan. Ada kemungkinan saat mendaki kawasan perbukitan Jatingaleh, kudanya tidak kuat. Jadi harta benda ditinggal atau disembunyikan,” cerita Nursahit.

Nursahit menduga koleganya asal Prancis itu termotivasi mencari harta karun peninggalan Prancis itu setelah melihat catatan sejarah yang dijumpai di negaranya. Catatan sejarah tentara Prancis di Indonesia memang tidak banyak yang ditemukan. Hal itu dikarenakan catatan Deandles maupun Janssens banyak yang dikirim langsung ke Prancis, dilaporkan kepada Kaisar Napoleon Bonaparte.

Kendati belum pernah menjumpai harta karun, Nursahit mengaku rumahnya kerap didatangi para pemburu harta karun. Mereka berkeliling di pekarangannya seluas 3.600 meter persegi sambil membawa peralatan canggih pendeteksi logam.

“Terakhir ya 2017 kemarin. Saya sih biarin saja. Silakan kalau mau mencari. Menurut saya sih harta karun itu sudah enggak ada. Mungkin sudah diambil pemilik sebelumnya [Gwi Tian Ji],” kelakar Nursahit.

Selain didatangi pemburu harta karun, bangunan seluas 800 meter persegi milik Nursahit juga kerap didatangi orang untuk menguji nyali. Rumah tua yang dibeli Nursahit pada 1978 itu memang sangat kuno sehingga dianggap menyimpan banyak misteri, termasuk keberadaan mahkluk halus.

Bahkan, saking seramnya, rumah bercat putih kuning itu sempat digunakan syuting film horor yang diperankan mendiang artis Suzanna pada tahun 1972.

Sumber : JIBI/Solopos

Tag : unik, semarang
Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top