Puncak Kemarau DIY Diprediksi Agustus, Hujan Bisa Tetap Ada

Jadi musim kemarau jangan diartikan sama sekali tidak ada hujan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 Juli 2019  |  14:15 WIB
Puncak Kemarau DIY Diprediksi Agustus, Hujan Bisa Tetap Ada
Ilustrasi. - Reuters/Dinuka Liyanawatte

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta memprakirakan puncak musim kemarau di Daerah Istimewa Yogyakarta akan terjadi pada Agustus 2019.

"Kemarau di Yogyakarta akan secara periodik menguat dan puncaknya pada Agustus," kata Kepala Kelompok data dan informasi Stasiun Klimatologi BMKG Yogyakarta Etik Setyaningrum di Yogyakarta, Minggu (7/7/2019).

Menurut dia, penguatan musim kemarau ini telah ditandai adanya hari tanpa hujan (HTH) di sejumlah wilayah di DIY. Sejumlah wilayah di DIY yang sudah lebih dari 61 hari tanpa hujan dikategorikan berstatus "Awas" terhadap kekeringan, sedangkan yang sudah 31 hari tanpa hujan memiliki status "Siaga."

Meski demikian, menurut dia, bukan berarti saat musim kemarau di DIY yang telah dimulai sejak April 2019 sama sekali tidak ada hujan. Hujan masih dimungkinkan muncul selama musim kemarau, namun dengan kadar curah hujan kurang dari 50 milimeter per 10 hari (dasarian).

Menurut dia, munculnya hujan saat musim kemarau bisa disebabkan adanya gangguan cuaca jangka pendek yang memengaruhi pertumbuhan awan hujan. Ia mencontohkan beberapa hari yang lalu sempat tercatat hujan 1,8 milimeter di Yogyakarta yang disebabkan adanya gangguan cuaca akibat pertemuan angin atau konvergensi dampak dari siklon tropis di Vietnam.

"Jadi musim kemarau jangan diartikan sama sekali tidak ada hujan," kata Etik.

Berdasarkan prakiraan Stasiun Klimatologi BMKG Yogyakarta, kata dia, awal musim hujan di DIY baru akan terjadi pada pertengahan Oktober 2019. Adapun musim pancaroba atau peralihan dari kemarau ke musim hujan akan berlangsung salam rentang akhir September sampai Oktober 2019.

Etik menyebutkan sejumlah wilayah yang berstatus Awas terhadap kekeringan meteorologis adalah Kecamatan Kasihan, Jetis, Imogiri, Pajangan, Pandak, Bantul, Sewon, Banguntapan, Piyungan (Kabupaten Bantul), Tanjungsari, Paliyan, Girisubo, Rongkop, Karangmojo, Ponjong, Wonosari, Saptosari, Semanu, Tepus (Gunungkidul) dan Kecamatan Panjatan di Kulon Progo.

Sedangkan sejumlah daerah di DIY juga ditetapkan berstatus Siaga terhadap kekeringan meteorologis adalah Kecamatan Pleret, Piyungan, Bambanglipuro, Pundong, Dlingo, Kretek, Kasihan, Sedayu (Bantul), Berbah, Prambanan, Ngemplak, Cangkringan, Seyegan, Moyudan, Minggir, Kalasan, Ngemplak, Pakem, Depok, Gamping, Turi, Godean, Sleman, Ngaglik (Sleman), Kokap, Pengasih, Girimulyo (Kulon Progo), dan Kecamatan Patuk, Purwosari, Ngawen, Nglipar, Playen, Semin (Gunungkidul).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
hujan

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top