Slip Gaji Sebesar Rp5,96 Juta Bupati Banjarnegara Diviralkan

Pemerintah Kabupaten Banyumas memviralkan slip gaji Bupati Budhi Sarwono. Foto amplop dengan catatan nilai gaji orang nomor satu di Banjarnegara itu viral di media sosial setelah diunggah oleh Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Banjarnegara melalui akun Instagram @kabupatenbanjarnegara.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 Oktober 2019  |  11:38 WIB
Slip Gaji Sebesar Rp5,96 Juta Bupati Banjarnegara Diviralkan
Bupati Banjarnegara Budhi Sarwono

Bisnis.com,JAKARTA - Pemerintah Kabupaten Banyumas memviralkan slip gaji Bupati Budhi Sarwono. Foto amplop dengan catatan nilai gaji orang nomor satu di Banjarnegara itu viral di media sosial setelah diunggah oleh Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Banjarnegara melalui akun Instagram @kabupatenbanjarnegara.

Rupanya pemkab dan sang kepala daerah ingin warga mengetahui pasti nilai gaji seorang bupati lewat unggahan slip gajinya itu pada bulan Oktober 2019 di media sosial. "Dan harapan saya juga, mudah-mudahan Bapak Presiden juga melihat karena yang namanya bupati kalau protes dengan Presiden kan enggak berani," kata Bupati Budhi Sarwono di Banjarnegara, Jawa Tengah, Jumat (4/10/2019).

Besaran gaji bupati Banjarnegara itu di luar tunjangan-tunjangan setara dengan manajer perusahaan berskala menengah di Kota Semarang. "Namun gaji itu sudah termasuk tunjangan anak dan istri," imbuh Bupati Budhi Sarwono.

Sementara itu, menurut dia, gaji seorang anggota DPRD Kabupaten Banjarnegara sekarang Rp32 juta per bulan belum termasuk tunjangan operasional, biaya kunjungan kerja, dan sebagainya. Setiap kali melakukan kunjungan kerja, dia melanjutkan, seorang anggota DPRD Kabupaten Banjarnegara mendapatkan Rp5 juta, sedangkan bupati Banjarnegara kalau ke Jakarta hanya sebesar Rp700.000/hari.


"Mudah-mudahan Beliau [Presiden] sebagai orang tua saya dan panutan saya bisa melihat keadaan gaji bupati yang ada di seluruh Indonesia, saya kira sama. Dari tahun 2010 sampai sekarang belum ada penyesuaian. Mudah-mudahan barangkali ada peningkatan, bisa bermanfaat untuk teman-teman kita semua di Indonesia yang sebagai kepala daerah," kata Budhi.

Kendati demikian, Budhi mengakui bahwa selain gaji Bupati juga mendapatkan tunjangan operasional Rp1 juta per hari jika melakukan kunjungan ke lapangan. Menurut dia, tunjangan operasional tersebut digunakan untuk biaya makan bersama petugas Satuan Polisi Pamong Praja, Patroli Pengawalan, dan aparat lain yang ikut serta dalam kunjungan lapangan.

"Apa mereka disuruh makan sendiri? Saya kan berpegang dengan Pancasila. Kita kan harus memanusiakan manusia," katanya.

Selain itu, imbuh dia, ada juga tunjangan kesehatan berupa penggantian biaya perawatan di rumah sakit yang nilainya tidak dibatasi. Terkait dengan unggahan foto slip gaji di akun Instagram @kabupatenbanjarnegara, Budhi mengatakan bahwa hal itu berawal dari keisengan anak angkatnya yang pertama.

"Pada waktu pelantikan DPR, saya di Jakarta [untuk menghadiri pelantikan putrinya, Lasmi Indaryani]. Kurang lebih pukul 11.00 WIB, kalau putra adopsi saya yang kelas II SMP, lari-lari, jatuh, sobek di atas pelipis, jahitannya tiga. Saya terkejut dan langsung pulang naik kereta, sehingga tidak jadi menghadiri pelantikan putri saya di DPR," kata Budhi, yang memiliki dua anak kandung dan enam anak angkat.

Sesampainya di Banjarnegara, dia langsung menemani anak angkatnya yang sedang menjalani perawatan di rumah sakit. Setelah pulang, Budhi duduk-duduk di rumah sambil menasihati anak angkatnya yang sedang bermain telepon pintar dan tidak lama kemudian datanglah bendahara yang hendak menyerahkan gaji bulan Oktober.

"Setelah slip gaji itu saya tanda tangani, saya letakkan di samping sambil mengerjakan pekerjaan kantor. Anak saya melihat dan bertanya 'Bapak kok gajinya cuma Rp5 juta', saya jawab 'iya memang segitu', kemudian dia memfoto slip gaji itu dan selanjutnya memanggil orang yang biasa mengasuh dia, dari Dinkominfo Banjarnegara, namanya Pak Khadir," katanya.

Ia mengatakan, anak angkatnya yang bernama Nanda kemudian langsung mengirimkan foto slip gaji tersebut ke Khadir dan memintanya untuk mengunggah ke media sosial agar masyarakat tahu nilai gaji bupati Banjarnegara. "Pak Khadir kemudian tanya ke saya 'boleh Pak?' Saya jawab 'ya udah enggak apa-apa, ya gajinya memang segitu, ngapain'. Ternyata diunggah dan sorenya, ajudan saya ngomong 'Pak ini gaji Bapak jadi viral, banyak yang komentar'," katanya.

Ia mengaku tidak mempermasalahkan foto slip gaji tersebut menjadi viral di medsos.

Kepala Seksi Pengelolaan Informasi Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Banjarnegara Khadir mengatakan pengunggahan foto slip gaji bupati di akun Instagram @kabupatenbanjarnegara atas izin bupati Banjarnegara. "Pak bupati yang meminta supaya diunggah di Instagram," katanya.

Seorang warga Banjarnegara, Nugroho, menganggap unggahan foto slip gaji tersebut sebagai bentuk keterbukaan bupati kepada masyarakatnya. "Namun jika lebih mau terbuka jangan cuma slip gajinya, tapi sekaligus tunjangannya. Kalau perlu bukan hanya bupati, tetapi seluruh stakeholder [pemangku kepentingan]," katanya.

Warga lainnya, Darno mengatakan bahwa gaji seorang bupati mestinya tidak menjadi rahasia lagi karena saat sekarang merupakan era keterbukaan informasi, termasuk soal keuangan. "Masyarakat dengan mudah bisa mengakses beragam informasi termasuk besaran gaji bupati hanya dengan berselancar melalui telepon pintar," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
longsor banjarnegara

Sumber : Solopos.com

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top