Pemda di Jateng Diminta Memantau Pergerakan Bahan Pokok

Pemerintah Daerah (Pemda) untuk melakukan pengecekan harga kebutuhan di setiap pasar lima hari sebelum Natal sampai tahun baru 2020.
Alif Nazzala R.
Alif Nazzala R. - Bisnis.com 05 Desember 2019  |  15:47 WIB
Pemda di Jateng Diminta Memantau Pergerakan Bahan Pokok
Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Suhanto saat memberikan keterangan kepada wartawan di Semarang. - Bisnis/Alif Nazzala R.

Bisnis.com, SEMARANG - Kementerian Perdagangan mengklaim stok bahan pangan di Jawa Tengah aman menjelang Raya Natal dan Tahun 2020 mendatang.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Suhanto mengatakan, pihaknya menjamin stok pangan di Jateng aman. Hal tersebut, setelah adanya laporan dari beberapa dinas terkait mengenai stok bahan pokok di Jateng dalam rapat koordinasi daerah (Rakorda) di Wisma Perdamaian Semarang.

"Kami melakukan Rakorda ke berbagai provinsi untuk memastikan ketersediaan bahan pangan dan di Jateng ini aman," kata Suhanto, Kamis (5/12/2019).

Dia menjelaskan, akan memerintahkan setiap Pemerintah Daerah (Pemda) untuk melakukan pengecekan harga kebutuhan di setiap pasar lima hari sebelum Natal sampai tahun baru 2020. Menurutnya, dengan melakukan pengecekan bisa mengetahui ada lonjakan harga atau tidak.

"Dari pemerintah pusat akan membentuk tim gabungan dari provinsi dan kabupaten/kota bekerjasama dengan satgas pangan untuk memantau harga kebutuhan pokok. Tadi kami juga mengunjungi beberapa pasar di Jateng harga bahan pokok masih aman terkendali," ujarnya.

Selain itu, Kementerian Perdagangan juga melakukan pemetaan terhadap daerah yang mengalami surplus produksi bahan pokok untuk selanjutnya disalurkan kepada daerah yang membutuhkan.

Sementara itu lanjut dia, terkait dengan naiknya harga bawang merah yang menyentuh angka Rp30.000 perkilogram menurutnya masih wajar. Pasalnya, dua bulan yang lalu harga bawang merah sempat jatuh.

"Bawang merah memang naik harganya, namun harga Rp30.000 perkilogram masih dibawah harga acuan dari pemerintah yakni Rp32.000. Kami tidak ingin harga bawang merah terlalu rendah karena bisa merugikan petani," katanya. (k28)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
jawa tengah, Natal dan Tahun Baru

Editor : Miftahul Ulum
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top