Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

550 Karya Mengikuti Lomba Logo Badan Otorita Borobudur

Sejak dibuka pada 17 Agustus 2020 lalu hingga Minggu (30/8/2020) malam, sudah ada 550 lebih karya dengan jumlah peserta lebih dari 450 orang.
Miftahul Ulum
Miftahul Ulum - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  20:37 WIB
Direktur Utama Badan Otorita Borobudur Indah Juanita (kanan), saat memberikan motivasi kepada peserta dalam Workshop dan Pendampingan Konten Digital SDM Parekraf kepada pengelola wisata Tebing Breksi, Sleman, Jumat (7/8/2020). - Ist
Direktur Utama Badan Otorita Borobudur Indah Juanita (kanan), saat memberikan motivasi kepada peserta dalam Workshop dan Pendampingan Konten Digital SDM Parekraf kepada pengelola wisata Tebing Breksi, Sleman, Jumat (7/8/2020). - Ist

Bisnis.com, JOGJA — Sebanyak 550 karya mengikuti lomba desain logo Badan Otorita Borobudur (BOB) per Minggu (30/8/2020). Namun demikian, satuan kerja di bawah Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ini masih memanggil para desainer grafis agar mengirimkan karya terbaik mereka.

“Antusiasme kepesertaan tinggi. Desain logo yang disubmit kepada panitia juga banyak yang sangat kreatif,” kata Direktur Utama Badan Otorita Borobudur Indah Juanita dalam rilis, Senin (31/8/2020).

Berdasarkan laporan yang diterima Indah dari Panitia Penyelenggara Lomba Desain Logo BOB, sejak dibuka pada 17 Agustus 2020 lalu hingga Minggu (30/8/2020) malam, sudah ada 550 lebih karya dengan jumlah peserta lebih dari 450 orang. BOB semula menargetkan hanya 300 peserta.

Peserta lomba berasal dari berbagai daerah di seluruh Indonesia, dan terdiri dari beragam usia. Bahkan terdapat peserta belum genap berusia 17 tahun sehingga harus melampirkan Kartu Keluarga untuk bisa mengikuti lomba.

Sebanyak 33 karya didiskualifikasi karena tidak memenuhi syarat, salah satunya belum follow akun Instagram @boborobudur saat submit karya. Follow akun Instagram resmi BOB menjadi salah satu syarat kepesertaan.

“Jangan lupa follow Instagram BOB dulu, baru daftar dan submit karya. Jangan sampai terdiskualifikasi hanya karena belum follow Instagram kami,” kata Direktur Pemasaran Wisata BOB, Agus Rochiyardi.

Sesuai jadwal yang ditentukan panitia, kata Agus, BOB masih memberi memberi kesempatan kepada desainer kreatif untuk turut menyumbangkan karya terbaik mereka dalam lomba ini hingga 6 September 2020 mendatang.

Agus Rochiyardi berharap para desainer nasional bisa mengirimkan karya terbaik mereka sehingga bisa didapatkan logo karya anak bangsa yang nantinya menjadi bagian dari identitas kelembagaan BOB.

Lomba desain logo BOB berhadiah total lebih dari Rp37 juta. Metode sayembara dalam mendapatkan logo lembaga dipilih agar bisa didapatkan desain terbaik sekaligus sebagai upaya BOB mendekatkan diri kepada publik.

Selama ini, kata Agus, masih banyak masyarakat belum mengenal BOB, dan sering kali menganggapnya sebagai institusi yang mengelola kawasan wisata Candi Borobudur. Padahal BOB bukan pengelola Candi Borobudur.

Institusi ini memiliki dua tugas yakni tugas otoritatif dan tugas koordinatif. Tugas otoritatif mencakup pengelolaan lahan seluas 309 hektare di perbukitan Menoreh, Purworejo, Jawa Tengah. Adapun tugas koordinatif mengoordinasikan pengembangan kawasan wisata yang wilayahnya mencakup tiga Destinasi Pariwisata Nasional (DPN) yakni Yogyakarta-Borobudur dan sekitarnya, Solo-Sangiran dan sekitarnya, serta Semarang-Karimunjawa dan sekitarnya.

Semua syarat dan ketentuan lomba bisa disimak lebih detail melalui laman www.lombalogobob.com. Website tersebut sekaligus menjadi portal single submission untuk pendaftaran dan pengiriman karya peserta lomba.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

borobudur
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top