Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mantan Ketua Kadin Solo Hardono Meninggal

Hardono pernah menjadi Ketua DPD Partai Golkar Solo periode 2009-2012. Dia juga pernah maju sebagai caleg di Pemilu Legislatif tahun 2009.
Kurniawan
Kurniawan - Bisnis.com 25 Desember 2020  |  18:43 WIB
Hardono.
Hardono.

Bisnis.com, SOLO - Masyarakat Kota Solo, khususnya Partai Golkar Solo berduka dengan meninggalnya seorang tokoh politik dan mantan Ketua Kadin Solo, Hardono, Kamis (24/12/2020) siang.

Laki-laki yang pernah maju sebagai calon wali Kota Solo pada Pilkada 2005 itu mengembuskan napas terakhir sekitar pukul 13.00 WIB di RSUD dr Moewardi. Sedangkan pemakaman jenazah dilakukan pada Kamis pukul 17.00 WIB.

Pemakaman jenazah laki-laki yang pernah melawan pasangan Joko Widodo (Jokowi)-F.X. Hadi Rudyatmo dalam pesta demokrasi lima tahunan Solo itu dilakukan di TPU Bonoloyo. Dia dikenal sebagai sosok aktif di kegiatan sosial.

Informasi yang dihimpun JIBI, Hardono berpasangan dengan K.G.P.H. Dipokusumo ketika maju di Pilkada Solo 2005. Ketika itu kali pertama Jokowi maju dalam Pilkada Solo, sebelum kemudian namanya semakin melejit.

“Yang pasti kepergiaan Pak Hardono membuat kami merasa sangat kehilangan sosok teman sekaligus tokoh masyarakat. Dia sosok yang sangat peduli dengan masyarakat,” ujar Sekretaris DPD Partai Golkar Solo, Bandung Joko Suryono.

Dia menjelaskan Hardono merupakan salah satu kader terbaik Partai Golkar Solo. Sebab Hardono pernah menjadi Ketua DPD Partai Golkar Solo periode 2009-2012. Dia juga pernah maju sebagai caleg di Pemilu Legislatif tahun 2009.

“Partai Golkar kehilangan salah satu kader terbaiknya. Beliau pernah menjadi Ketua DPD Partai Golkar Solo dan maju sebagai caleg di Pemilu Legislatif 2009. Semoga Pak Hardono mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT,” dia dia.

Bandung berharap kader-kader muda Partai Golkar Solo bisa meneladani kiprah Hardono, baik di bidang politik maupun sosial. Dengan begitu akan lahir banyak Hardono-Hardono muda yang dapat membesarkan partai dan Kota Solo.

Disinggung ihwal penyebab meninggalnya Hardono, sepengetahuan Bandung dikarenakan Covid-19. Hal itu juga tampak ketika proses pemakaman jenazah di TPU Bonoloyo yang menggunakan prosedur atau protokol kesehatan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin Solo partai golkar

Sumber : JIBI/Solopos

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top