Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Corona di Batang, Ada 162 Kasus Aktif, Begini Strategi Pengendaliannya

Kami terus mengingatkan kepada warga agar selalu mematuhi protokol kesehatan sebagai upaya memutus mata rantai Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Februari 2021  |  17:19 WIB
Petugas kesehatan mengecek persiapan ruangan vaksinasi di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kalisari, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Rabu (13/1/2021). - Antara/Harviyan Perdana Putra.
Petugas kesehatan mengecek persiapan ruangan vaksinasi di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kalisari, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Rabu (13/1/2021). - Antara/Harviyan Perdana Putra.

Bisnis.com, SEMARANG - Jajaran terkait di Kabupaten Batang mengelar sejumlah kegiatan terpadu menekan penyebaran Covid-19.

Merujuk data di tingkat Pemprov Jateng, kasus corona di Batang secara kumulatif per Sabtu (13/2/2021) sebanyak 3.063 orang. Sebanyak 162 orang dirawat, dirujuk dan isolasi mandiri, sebanyak 2.760 orang sembuh, 141 orang meninggal dan 84 suspek.

Resor Batang, Jawa Tengah, bersama Komando Distrik Militer 0736/Batang dan Dinas Kesehatan terus mengintensifkan pelacakan terhadap warga yang berpotensi tertular Covid-19 sebagai upaya menekan laju penyebaran Covid-19.

Kepala Polres Batang AKBP Edwin Louis Sengka di Batang, Sabtu (13/2/2021) mengatakan bahwa pihaknya siap mengoptimalkan peran bhabinkamtibmas dan babinsa di setiap desa agar penyebaran Covid-19 dapat ditekan.

"Kami terus mengingatkan kepada warga agar selalu mematuhi protokol kesehatan sebagai upaya memutus mata rantai Covid-19," katanya.

Demikian pula, kata dia, jajaran polres juga telah siap mendapat vaksinasi yang rencananya dilaksanakan pada 22 Februari 2021.

"Kami sudah menyiapkan, baik tempat klinik maupun di rumah sakit. Vaksinasi pada petugas ini juga untuk mendukung program penurunan penyebaran Covid-19. Sebanyak 500 personel dan PNS yang siap untuk divaksin," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan Batang Muchlasin mengatakan pihaknya sampai saat ini masih melakukan pendataan pejabat publik dan petugas pelayanan publik yang akan memperoleh suntikan vaksin.

Data penerima vaksin, kata dia, ada sekitar 23.900 orang yang dipetakan untuk polres, kodim, organisasi perangkat daerah (OPD) dan kecamatan.

"Khusus vaksinasi di kodim dan polres tidak masalah karena sudah mempunyai klinik sendiri. Akan tetapi untuk OPD dan pegawai kecamatan masih dirundingkan apakah di RSUD Batang, RSUD Limpung, RS QIM dan puskesmas," katanya.

Ia mengatakan bagi para jurnalis akan diikutkan bersamaan vaksinasi yang diberikan kepada petugas pelayanan publik.

"Nanti diatur wartawan bisa digabung dengan petugas pelayanan publik atau diskominfo. Kami sedang menunggu data dan jumlah wartawan yang akan divaksin dari diskominfo," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng batang

Sumber : Antara dan Pemprov Jateng

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top