Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengunjung Candi Prambanan Masih di Bawah Kuota, Terimbas Penyekatan Pelancong

Kebijakan penyekatan antarwilayah menyebabkan jumlah pengunjung candi tersebut jauh di bawah kuota, bahkan tidak sampai 25 persen.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Mei 2021  |  16:08 WIB
Suasana Taman Wisata Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (20/3/2020). - Antara/Hendra Nurdiyansyah.
Suasana Taman Wisata Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (20/3/2020). - Antara/Hendra Nurdiyansyah.

Bisnis.com, SLEMAN - Kebijakan larangan mudik serta penyekatan yang ketat di sejumlah titik perbatasan antarwilayah berimbas pada jumlah kunjungan wisatawan di Taman Wisata Candi (TWC) Prambanan di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

"Selama libur Idul Fitri 1442 H kali ini, kunjungan wisatawan ke TWC Prambanan didominasi wisatawan lokal," kata General Manajer TWC Prambanan Putro Lelono di Sleman, Minggu (16/5/2021).

Kebijakan penyekatan antarwilayah menyebabkan jumlah pengunjung candi tersebut jauh di bawah kuota, bahkan tidak sampai 25 persen.

Menurut dia, jumlah total kunjungan di hari H hingga H+1 libur Lebaran 2021 ini tidak lebih dari 500 pengunjung per hari. Kunjungan wisatawan ini pun didominasi oleh wisatawan lokal.

"Pada hari pertama Idul Fitri, Kamis (13/5), terdapat 103 pengunjung. Sementara pada Jumat (14/5), terdapat 444 jumlah pengunjung. Hal ini jauh di bawah kuota maksimal wisatawan sebanyak 3.500 pengunjung tiap harinya," kata dia.

Ia mengatakan pada Sabtu, 15 Mei, TWC Prambanan dikunjungi sebanyak 1.164 wisatawan, atau sekitar 33 persen dari kuota maksimal kunjungan sebesar 3.500 pengunjung.

"Jumlah wisatawan ini terdiri dari beberapa tipe kunjungan, seperti kunjungan reguler sejumlah 1.016 wisatawan, sisanya pengunjung paket yang terdiri dari paket Prambanan-Ratu Boko, paket Pruputan, paket Prambanan Meals dan Prambanan-Ratu Boko Meals," katanya.

Putro Lelono mengatakan selain itu terdapat juga kunjungan dua wisatawan mancanegara yang telah membawa berkas kesehatan sesuai prosedur pelayanan di saat pandemi COVID-19 ini.

"Jumlah kunjungan saat ini pun masih jauh dari kapasitas maksimal daya tampung TWC Prambanan yang bisa mencapai puluhan ribu wisatawan di saat masa ramai libur Lebaran tahun 2019," katanya.

Ia mengatakan PT TWC Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko yang telah menerapkan protokol kesehatan serta tersertifikasi CHSE dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif juga menerapkan registrasi yang ketat bagi wisatawan yang datang.

"Di 'maingate', sejumlah petugas akan memandu pengunjung untuk mengisi daftar hadir secara online yang terdiri dari nama, alamat serta nomer telepon seluler," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata diy Prambanan

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top