Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gunung Kidul Tergiur Ayam Jowo Super, Targetkan Muncul 1.000 Peternak

Ayam Jowo Super (Joper) memiliki prospek yang cukup baik di tengah tingginya permintaan masyarakat akan daging ayam kampung. Namun, pakar peternakan memberikan sejumlah catatan.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 05 Juni 2021  |  10:19 WIB
Ilustrasi. - Repro
Ilustrasi. - Repro

Bisnis.com, GUNUNGKIDUL – Bupati Gunungkidul, Sunaryanta, meresmikan program kemitraan ternak ayam Jowo Super (Joper) pada Jumat (4/6/2021). Program tersebut merupakan buah kerja sama BMT Dana Insani, Koperasi Wira Usaha Mandiri Gunungkidul, dan PT. Permata Bukit Seribu Nusantara.

Sunaryanta mengapresiasi program tersebut, mengingat masih tingginya kebutuhan ayam di tingkat nasional. “Saat ini baru dapat memenuhi 7 persen dari kebutuhan nasional, sehingga 10 tahun ke depan masih sangat prospektif untuk dikembangkan,” jelasnya. 

Panewu Saptosari, Jarot Hadiatmojo, menilai bahwa pandemi Covid-19 menjadi momen yang tepat untuk mengembangkan ayam Joper. Pasalnya, hasil pengembangan unggas tersebut bisa memberikan dampak positif bagi perekonomian masyarakat.

Program tersebut menargetkan 1.000 orang petani ayam Joper dengan modal awal Rp2.500.000 untuk 100 ekor bibit ayam Joper. Proses produksi hanya berlangsung selama 2 bulan, sehingga masyarakat dapat merasakan hasil ternak dengan lebih cepat.

Ayam Joper sendiri merupakan persilangan dari pejantan ayam kampung dengan betina petelur dari jenis ayam ras. Sejak tahun 1990-an, jenis ayam ini mulai populer untuk dikembangkan. Meskipun demikian, Wihandoyo, dosen Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (UGM), menyebutkan bahwa pada tahun 2003 populasi ayam kampung dan turunannya sempat mengalami penurunan.

“Munculnya penyakit flu burung berdampak luar biasa pada, termasuk pada ayam Joper. Populasi ayam kampung menyusut hingga 30 persen. Sekarang pun mungkin populasinya masih belum pulih sepenuhnya,” jelas Wihandoyo ketika dihubungi Bisnis.

Kehadiran ayam Joper memang menjadi salah satu siasat pelaku bisnis untuk mengatasi kelangkaan daging ayam kampung di pasaran. Pasalnya,menurut Wihandoyo, proses pengembangbiakan ayam kampung membutuhkan waktu yang lama. “Orang bisnis itu tidak bisa menunggu, makanya pelaku bisnis mencari cara bagaimana mendapatkan ayam kampung secara rutin,” jelasnya.

Karakter daging dan ciri fisik yang tak jauh berbeda dengan ayam kampung, membuat masyarakat memilih ayam Joper sebagai alternatif. Selain itu, proses produksi yang hanya dua bulan, atau sekitar 60-70 hari, membuat ayam Joper terus tersedia di pasaran.

Meskipun menawarkan prospek usaha yang cerah, namun Wihandoyo juga memberikan sejumlah catatan bagi pelaku usaha yang ingin mengembangkan ayam Joper, termasuk Pemerintah Kabupaten Gunungkidul.

Menurut Wihandoyo, peternak mesti diberikan edukasi yang tepat soal breeding atau pembiakan ayam Joper. Pasalnya, karakter ayam Joper yang menjadi kelebihan utama jenis unggas tersebut bisa hilang apabila keturunannya dikawinkan ulang. Kendala inilah yang membuat sebagian besar peternak ayam Joper memilih untuk melakukan breeding secara mandiri.

“Dengan breeding sendiri itu sederhana saja. Dari pengalaman saya, 50 ekor itu produksinya kira-kira 70 persen sehari sudah 35 butir. Kita tetaskan itu, umur telur jangan lebih dari 7 hari. Itu sudah menghasilkan 200 telur lebih. Kalau daya tetas peternak mencapai 70 persen, kita sudah dapat 140 ekor ayam Joper,” jelas Wihandoyo.

Kapasitas produksi daging ayam kampung di DI Yogyakarta berada di sekitar 5.000 ton per tahun. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), selama tiga tahun terakhir angkanya berkisar di 5.672 ton pada tahun 2018, 5.260 ton pada 2019, dan 5.317 ton pada tahun lalu.

Meskipun terlihat menjanjikan, BPS juga mencatat bahwa secara kumulatif Nilai Tukar Petani (NTP) Peternakan di DI Yogyakarta terus mengalami penurunan. Pada tahun 2019, angkanya berada di 95,29 poin, sementara di tahun 2020 angkanya di 92,84 poin. Angka tersebut menunjukkan bahwa nilai jual yang diterima peternak masih belum sebanding dengan nilai yang dikeluarkan. Sederhananya, peternak masih mengalami kerugian.

Diperlukan sejumlah langkah strategis untuk memastikan dampak positif pengembangan ayam Joper bagi perekonomian masyarakat. Menurut Wihandoyo, salah satunya adalah dengan memastikan kualitas sumber daya manusia yang melakukan usaha peternakan. “Kita harus punya tenaga yang terampil, itu yang jadi kendala,” pungkasnya.

 

Produksi Daging Unggas (Ton)

Populasi Ayam Buras
(Ekor)

Populasi Ayam Ras
(Ekor)

Nilai Tukar Petani (NTP) Peternakan

Ayam Kampung

Ayam Petelur

Ayam Pedaging

2018

5.672,00

3.898,00

34.510,00

3.584.305

24.372.273

100*

2019

5.260,00

3.047,00

56.504,00

3.622.616

51.245.533

95,29

2020**

5.317,00

2.999,00

52.951,00

3.661.846

48.023.309

92,84

 *Tahun dasar sejak Januari 2020
**Angka perkiraan BPS

Perbandingan kapasitas produksi, populasi, dan NTP Peternakan di DI Yogyakarta pada tahun 2018–2020.
Sumber: Badan Pusat Statistik


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peternakan diy gunung kidul ayam kampung
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top