Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dinas Pertanian Magelang Dorong Penggunaan Pupuk Organik

Penggunaan pupuk organik dinilai mampu mengurangi kerusakan tanah di lahan pertanian.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 21 September 2021  |  19:25 WIB
Petani di Desa Batur, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, menunjukkan tanaman bit yang dikembangkan secara organik. - Bisnis/Muhammad Faisal Nur Ikhsan.
Petani di Desa Batur, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, menunjukkan tanaman bit yang dikembangkan secara organik. - Bisnis/Muhammad Faisal Nur Ikhsan.

Bisnis.com, MAGELANG – Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Magelang mendorong perubahan sistem pertanian dengan orientasi keberlanjutan lingkungan atau environment sustainability.

“Kita akan terus mendampingi petani dalam merubah pola pikir dan budaya penggunaan pupuk kimia ke pupuk organik,” jelas Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Magelang, Romza Ernawan, Selasa (21/9/2021).

Romza mengungkapkan bahwa setiap tahunnya, kualitas tanah di lahan-lahan produktif di Kabupaten Magelang terus mengalami penurunan. Pasalnya, petani di wilayah tersebut masih banyak yang bergantung pada penggunaan bahan kimia dalam proses pertanian, mulai dari pupuk hingga pestisida.

“Kita dampingi petani agar mereka kembali ke pupuk organik, sehingga bio organik tanah menjadi lebih baik,” jelas Romza. Seperti dikutip dari laman resmi Pemerintah Kabupaten Magelang, Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Magelang juga bakal melakukan penyuluhan untuk mendorong penggunaan pupuk organik.

Ladiyani Retno Widowati, Kepala Balai Penelitian Tanah Kementerian Pertanian, mengatakan bahwa pihaknya terus berupaya dan melakukan terobosan untuk meningkatkan produktivitas petani di Kabupaten Magelang.

Upaya tersebut dilakukan salah satunya dengan meningkatkan efisiensi pemupukan. Langkah tersebut diambil untuk meningkatkan kesuburan tanah sembari tetap mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. “Sehingga kesuburan lahan pertanian tetap terjaga,” pungkas Retno.

Di Jawa Tengah sendiri, pemanfaatan pupuk serta sistem pertanian organik telah dilakukan di sejumlah daerah. Di kaki Gunung Merbabu, tepatnya di kawasan Kopeng, Kelompok Tani sekaligus Pusat Pelatihan Pertanian dan Pedesaan Swadaya (P4S) Tranggulasi telah menerapkan sistem pertanian organik sejak 2004.

Kelompok tani tersebut mengungkapkan bahwa pendapatan petani menjadi lebih stabil setelah beralih ke sistem pertanian organik. Pasalnya, penjualan produk organik dilakukan dengan skema kerja sama. Sehingga fluktuasi harga di pasar tradisional tidak lagi dirasakan petani.

Sementara itu, di Kabupaten Semarang, Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Gentan Sukses Mandiri di Desa Gentan, Kecamatan Susukan, tengah mengembangkan sistem pertanian padi secara organik.

“Yang kita tawarkan ke masyarakat ini bukan harga beras organik yang lebih tinggi di pasaran. Tapi justru biaya produksi yang bisa dipangkas sehingga keuntungan yang dirasakan petani bisa lebih besar,” jelas Andi Cahyono, Pimpinan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Gentan Sukses Mandiri, ketika diwawancarai Bisnis.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

magelang pertanian organik

Sumber : beritamagelang.id

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top