Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Jateng Tumbuh 2,56 Persen, Ekonom Undip Ungkap Sisi Baik

Pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah sebesar 2,56 persen (yoy) sudah cukup realistis, mengingat pandemi Covid-19 yang masih membayangi Tanah Air.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 05 November 2021  |  17:42 WIB
Pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah pada Kuartal III/2021. - Istimewa/BPS Provinsi Jawa Tengah
Pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah pada Kuartal III/2021. - Istimewa/BPS Provinsi Jawa Tengah

Bisnis.com, SEMARANG – Dosen Ekonomi Pembangunan Universitas Diponegoro (Undip), Wahyu Widodo, menilai pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada kuartal III/2021 sudah cukup menggembirakan.

“Menurut saya baik, karena [perkiraan pada] kuartal III/2021 kemarin [kinerja perekonomian] agak mengkhawatirkan karena Covid-19 naik. Kalau tumbuh 2,56 persen (yoy) ya masih baik,” kata Wahyu, Jumat (5/11/2021).

Wahyu mengatakan kinerja tersebut sudah cukup mendukung pemulihan ekonomi di Jawa Tengah pada tahun depan. Meskipun apabila dilihat secara q-to-q pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada kuartal III/2021 hanya mencapai angka 1,66 persen.

“Itu ya realistis. Karena [penyebaran Covid-19] gelombang ketiganya kemarin luar biasa. Ini menjadi bantalan yang baik untuk Kuartal IV/2021, kalau [kasus penyebaran] Covid-19 itu bisa dijaga di kuartal IV/2021, saya kira itu awal yang baik untuk recovery di tahun 2022,” ujarnya kepada Bisnis.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Tengah, pada Kuartal III/2021 nilai ekonomi Jawa Tengah Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) dan Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) masing-masing berada di angka Rp359,52 triliun dan Rp251,24 triliun. Secara kumulatif, angka tersebut tersebut menunjukkan kenaikan Rp4,1 triliun dibandingkan Kuartal II/2021.

BPS Provinsi Jawa Tengah melaporkan bahwa sektor usaha konstruksi menjadi sumber pertumbuhan tertinggi perekonomian Jawa Tengah pada kuartal III/2021. Dilaporkan, sektor konstruksi menyumbang angka 1,25 persen bagi pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah secara q-to-q.

Meskipun demikian, Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) pada industri pengolahan dilaporkan mengalami kontraksi 1,26 persen (q-to-q). Padahal, pada kuartal II/2021, BPS Provinsi Jawa Tengah melaporkan pertumbuhan PDRB pada sektor usaha tersebut di angka 2,47 persen.

Secara year-on-year, pertumbuhan PDRB sektor industri Jawa Tengah pada kuartal III/2021 berada di angka 2,62 persen. Wahyu menyebut bahwa kondisi tersebut mencerminkan proses pemulihan sektor industri yang hingga saat ini masih berlangsung.

“Itu masih proses [pemulihan], kalau [pertumbuhan] 2 persen [secara year-on-year] itu masih terlalu rendah. Karena angka di tahun-tahun sebelumnya bisa 4-5 persen. Itupun selama ini stagnan di angka segitu,” jelas Wahyu.

Wahyu mengungkapkan bahwa diperlukan inovasi dan gebrakan baru untuk mendorong pertumbuhan sektor manufaktur di Jawa Tengah. “Makanya, kalau kawasan industri yang prospektif ini bisa dengan cepat diselesaikan, itu akan jadi peluang yang besar bagi industri Jawa Tengah untuk naik. Kalau tidak ya gak mungkin ada pertumbuhan yang signifikan,” ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng Pertumbuhan Ekonomi
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top