Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Setelah Tegal, Daerah Mana Lagi Yang Terapkan PSBB?

Kota Semarang masuk dalam zona merah dengan 123, 33 orang dalam perawatan, 48 dalam perbaikan klinis, 17 meninggal, dan 42 orang sembuh.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 19 April 2020  |  20:27 WIB
Ilsutrasi - Warga membuat tulisan di pintu masuk pemukiman saat PSBB Kota Tangerang seperti yang berlokasi di Kampung Bekelir Cikokol. Sebagian besar warga di Kota Tangerang melakukan hal serupa dengan kreatifitasnya masing-masing. - Antara/Irfan
Ilsutrasi - Warga membuat tulisan di pintu masuk pemukiman saat PSBB Kota Tangerang seperti yang berlokasi di Kampung Bekelir Cikokol. Sebagian besar warga di Kota Tangerang melakukan hal serupa dengan kreatifitasnya masing-masing. - Antara/Irfan

Bisnis.com, SEMARANG - Kota Tegal menjadi satu-satunya daerah di Jawa Tengah yang menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Namun demikian, tidak menutup kemungkinan daerah-daerah lain bakal menyusul. Apalagi jumlah orang yang terinfeksi virus corona di Jawa Tengah terus meningkat.

Data resmi Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) per Minggu (19/4/2020) pukul 13.18 WIB menunjukkan jumlah pasien positif corona di Jateng mencapai 334 kasus dengan rincian 240 dirawat, 49 sembuh, da  45 meninggal.

Sementara itu daerah yang masuk dalam zona merah di Jawa Tengah adalah Kota Semarang. Total orang yang kasus di Kota Semarang mencapai 123, 33 dalam perawatan, 48 dalam perbaikan klinis, 17 meninggal, dan 42 orang sembuh.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo telah meminta Walikota Semarang untuk menghitung kemungkinan pemberlakuan PSBB. Semarang menurutnya harus mencermati secara betul, apalagi ibu kota Jateng itu sudah masuk ke dalam zona merah.

"Jadi harus hati-hati. Kalau kemudian kita tidak bisa mengendalikan akan bisa menambah jumlah pasien," kata Ganjar pekan lalu.

Ganjar mengaku resah melihat pencegahan penularan covid - 19 do Kota Semarang. Selama selama 25 hari bersepeda keliling Kota Semarang, dirinya melihat masih masyarakat banyak berkerumun di berbagai tempat. Bahkan sampai larut malam pun, cafe-cafe di Semarang masih ramai pengunjung.

"Ini diperlukan tindakan makin tegas dan keras agar semua mengerti karena malam cafe masih buka dan banyak yang nongkrong," katanya.

Adapun, agar semuanya efektif, dia telah menginstruksikan Wali Kota Semarang untuk melakukan kajian dan perhitungan, kemungkinan penerapan PSBB. Kajian dan perhitungan itu menyangkut aspek sosial ekonomi, transportasi, logistik sampai keamanan.

"Segera dikaji, segera dihitung persebarannya seperti apa, percepatannya seperti apa. Begitu itu terlihat drastis dan persebarannya semakin luas, tidak usah ragu-ragu (mengajukan penerapan PSBB)," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

semarang Virus Corona covid-19 Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top