Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyaluran Bansos Tunai Periode Kedua di Yogyakarta Terealisasi 98 Persen

Penerima yang belum melakukan pencairan bantuan sosial tunai masih tetap bisa mencairkan bantuan tersebut di kantor pos yang ditunjuk, namun dibatasi hingga pertengahan September.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 September 2020  |  11:18 WIB
Ilustrasi. - Antara/Yusuf Nugroho.
Ilustrasi. - Antara/Yusuf Nugroho.

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Realisasi penyaluran bantuan sosial tunai periode dua di Kota Yogyakarta yang dilakukan pada akhir Agustus mencapai 98 persen atau lebih tinggi dibanding realisasi penyaluran pada periode pertama sebanyak 95 persen.

“Realisasi penyaluran pada periode dua ini lebih baik karena memang data yang digunakan sudah lebih valid. Ada beberapa penerima yang dicoret karena tidak layak, meninggal dunia, atau pindah kependudukan,” kata Kepala Dinas Sosial Kota Yogyakarta Agus Sudrajat di Yogyakarta, Jumat (11/9/2020).

Menurut Agus, penerima yang belum melakukan pencairan bantuan sosial tunai masih tetap bisa mencairkan bantuan tersebut di kantor pos yang ditunjuk, namun dibatasi hingga pertengahan September.

“Jika memang masih ada penerima yang belum mencairkan bantuan, maka segera saja mencairkannya di kantor pos yang ditunjuk sesuai undangan yang diterima. Jika tidak, nanti dananya terkunci dan tidak bisa lagi diambil kalau terlalu lama,” katanya.

Dana yang diterima, lanjut Agus, sangat disarankan untuk memenuhi kebutuhan dasar sehari-hari dan akan lebih baik jika dana tersebut dibelanjakan di warung-warung kecil yang dikelola warga di sekitar tempat tinggal mereka.

“Dengan demikian, dana tersebut akan berputar dan mampu menggerakkan perekonomian warga di sekitarnya. Ekonomi bisa terus bergerak dari konsumsi warga dan tentunya kesejahteraan masyarakat tetap terjaga meski dalam masa pandemi Covid-19,” katanya.

Sebanyak 5.833 warga miskin di Kota Yogyakarta terdata sebagai penerima bantuan sosial tunai periode dua yang mulai disalurkan melalui kantor pos pada 23-24 Agustus. Bantuan diberikan untuk dua bulan, Juli dan Agustus dengan nilai bantuan per bulan Rp300.000.

Jika dibanding periode pertama, maka jumlah penerima BST pada periode dua mengalami penurunan sekitar 500 penerima.

Sebelumnya, Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi juga mendorong agar penerima memanfaatkan bantuan tersebut untuk kebutuhan konsumsi dengan membelanjakan di warung sekitar mereka.

“Dalam kondisi pandemi yang belum tuntas seperti sekarang ini, tentu dibutuhkan dorongan untuk mengangkat kondisi ekonomi di masyarakat bawah. Warga yang menerima bantuan bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari dengan membelanjakannya di warung sekitar. Pemilik warung pun akan memperoleh pendapatan dan roda ekonomi berputar,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

yogyakarta bansos

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top