Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Syarat Menikah Kian Ketat, Ini Penjelasan Kantor Urusan Agama

Tes cepat antigen berlaku minimal 1x24 jam sebelum pelaksanaan akad nikah. Tes cepat antigen ini untuk prasyarat nikah di KUA dan di luar KUA.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Juli 2021  |  16:59 WIB
Ilustrasi. - Antara/Fikri Yusuf.
Ilustrasi. - Antara/Fikri Yusuf.

Bisnis.com, PEKALONGAN - Kantor Urusan Agama Kota Pekalongan, Jawa Tengah memperketat syarat melakukan akad nikah selama masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat sebagai upaya menekan laju penyebaran Covid-19.

Kepala KUA Kecamatan Pekalongan Barat Abdoel Chodir di Pekalongan, Sabtu (17/7/2021), mengatakan bahwa terdapat ketentuan terbaru terkait nikah di saat PPKM darurat yang diatur dalam Surat Edaran Nomor: P-001/DJ.III/Hk.007/07/2021 tentang Petunjuk Teknis Layanan Nikah pada KUA Kecamatan di masa PPKM Darurat.

Pada SE tersebut, kata dia, ada bagian ketentuan yang di atur yaitu surat keterangan sehat yang dibuktikan dengan hasil negatif tes cepat antigen bagi calon pengantin, wali nikah, dan dua orang saksi.

Tes cepat antigen berlaku minimal 1x24 jam sebelum pelaksanaan akad nikah. Tes cepat antigen ini untuk prasyarat nikah di KUA dan di luar KUA.

Menurut dia, syarat tersebut berlaku untuk calon pengantin yang telah mendaftar sebelum 3 Juli 2021 dan telah melengkapi dokumen yang dipersyaratkan.

"Adapun untuk pendaftaran akad nikah pada 3 Juli hingga 20 Juli 2021, ditiadakan. Hal itu untuk mendukung program pemerintah yaitu PPKM darurat," katanya.

Ia mengatakan bagi calon pengantin wajib menandatangani surat pernyataan kesanggupan untuk mematuhi protokol kesehatan saat berlangsung acara pernikahan.

"Selama PPKM darurat, protokol kesehatan memang diperketat. Jika tidak terpenuhi maka sesuai dengan SE tersebut KUA dapat menunda/membatalkan pelaksanaan akad nikah yang dikeluarkan surat secara tertulis," katanya.

Adapun ketentuan lainnya, kata dia, adalah pelaksanaan akad nikah yang diselenggarakan di KUA Kecamatan atau di rumah dihadiri maksimal 6 orang.

"Kemudian, apabila pelaksanaan akad nikah diselenggarakan di gedung pertemuan atau hotel maka diikuti maksimal 20 persen dari kapasitas ruangan dan tidak boleh lebih dari 30 orang," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng menikah pekalongan

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top