Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menengok Urgensi Konservasi Kawasan Borobudur

Aktivitas pariwisata di Kawasan Borobudur mesti diikuti dengan upaya konservasi untuk menjaga kelestarian daya tarik wisata.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 09 November 2021  |  09:14 WIB
Suasana Taman Wisata Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (20/3/2020). Pihak PT Taman Wisata Candi (TWC) menutup sementara Candi Borobudur, Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko menutup sementara dari hari Jumat (20/3/2020) hingga Minggu (29/3/2020) untuk mencegah penyebaran virus Corona atau COVID-19 di destinasi pariwisata. ANTARA FOTO - Hendra Nurdiyansyah
Suasana Taman Wisata Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (20/3/2020). Pihak PT Taman Wisata Candi (TWC) menutup sementara Candi Borobudur, Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko menutup sementara dari hari Jumat (20/3/2020) hingga Minggu (29/3/2020) untuk mencegah penyebaran virus Corona atau COVID-19 di destinasi pariwisata. ANTARA FOTO - Hendra Nurdiyansyah

Bisnis.com, MAGELANG – Kegiatan pariwisata di Kawasan Candi Borobudur mesti memperhatikan aspek kelestarian atau sustainability. Tak hanya kelestarian alam, kondisi bangunan candi juga mesti diperhatikan agar wisatawan dan generasi berikutnya bisa mengagumi keindahannya.

“Pelestarian cagar budaya itu adalah perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan. Yang ketiga ini adalah sebuah keniscayaan, ini diharapkan bisa menyejahterakan masyarakat. Jadi bukan bertitik ke Candi Borobudur saja, tapi sekitarnya ada masyarakat, nah ini yang disejahterakan,” kata Arkeolog Balai Konservasi Candi Borobudur Hari Setiawan, Senin (8/11/2021).

Hari menjelaskan bahwa sampai kapanpun, Destinasi Super Prioritas (DSP) tersebut akan terus ramai dikunjungi wisatawan. Menurut Hari, hal tersebut menjadi bukti bahwa poros Candi Borobudur, Candi Pawon, dan Candi Mendut adalah sumber kesejahteraan bagi masyarakat sekitarnya. Tetapi, perlu diperhatikan pula aspek kelestariannya.

“Orang ke Borobudur gak akan ingin melihat hotel yang besar bertingkat, seperti yang ada di kota-kota. Tetapi [mereka ingin melihat] sawah, ladang, orang bercocok tanam, kondisi lingkungan yang asri, sungai yang mengalir airnya, dan sebagainya. Itulah yang jadi daya tarik kita, manakala itu hilang ya masyarakat atau orang-orang yang akan berwisata akan jadi bertanya-tanya. Kita akan menyaksikan Borobudur dari segi mananya?,” jelasnya.

Sementara itu, Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Rizki Handayani menyebut bahwa program Borobudur Trail of Civilization (BToC) merupakan upaya pemerintah dalam menjaga kelestarian Candi Borobudur sebagai cagar budaya dunia.

“Ini juga dalam rangka mendiversifikasi produk wisata yang ada di Borobudur dan meningkatkan kegiatan masyarakat, bagaimana melibatkan masyarakat di sekitar Borobudur, dan satu lagi sebenarnya untuk mengurangi beban si candi itu sendiri,” ucap Rizki.

Direktur Wisata Minat Khusus Kemenparekraf, Alexander Reyaan menyebut bahwa perjalanan wisata tematik yang dikemas dalam BToC akan menitik beratkan pada aspek penceritaan atau story telling.

“Kesembilan narasi yang dikembangkan terdiri dari interpretasi relief, budaya pertanian, arkeo-astronomi, kisah epos tertua, kemudian kebugaran tubuh, alat-alat yang digunakan masyarakat Jawa kuno, kemudian kisah-kisah fable, konstruksi Candi Borobudur, keragaman hayati, serta seni dan budaya berupa alat musik,” jelas Alexander.

Narasi-narasi tersebut diterjemahkan dalam berbagai kegiatan wisata yang nantinya bakal dilaksanakan di 15 Desa Wisata yang tersebar di Kawasan Candi Borobudur.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata kemenparekraf candi borobudur
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top