Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lima Pelaku Klitih di Yogyakarta Ditangkap Polisi

Polisi mengamankan lima orang remaja pelaku klitih di Yogyakarta.
Yosef Leon
Yosef Leon - Bisnis.com 24 Januari 2022  |  18:29 WIB
Ilustrasi penganiayaan
Ilustrasi penganiayaan

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Aparat Kepolisian Sektor (Polsek) Umbulharjo, Kota Jogja, mengamankan lima remaja belasan tahun yang diduga melakukan kejahatan jalanan atau klitih di Jalan Veteran, Rabu (12/1/2022).

Kelimanya yakni RA (19), SP (18), RAP )17), ZM (18), dan TA (17).

Kapolsek Umbulharjo, Kompol Achmad Setyo Budiantoro, mengatakan insiden kejahatan jalanan atau klitih di Jalan Veteran, Kota Jogja ini terjadi pada Rabu (12/1/2022) sekitar pukul 05.00 WIB.

Saat itu, korban Tegar Leonando, 21, bersama teman berboncengan dengan sepeda motor menuju Alun-alun Selatan untuk berolahraga.

Sesampainya di Jalan Veteran tepatnya di sekitar perempatan Warungboto, korban berpapasan dengan rombongan pelaku yang berboncengan menggunakan lima sepeda motor. Sesaat kemudian rombongan pelaku berbalik arah dan langsung mengejar korban.

“Rombongan pelaku memepet korban sambil mengacungkan senjata tajam (sajam) jenis celurit ke arahnya,” jelas Kapolsek saat rilis kasus di Mapolsek setempat, Senin (24/1/2022).

Dijelaskan, saat itu korban sempat menghindar dan temannya yang lain melompat dari atas boncengan sepeda motor karena mengetahui para pelaku membawa sajam. Lantas ia lari dan masuk ke gang area perkampungan untuk menghindari pelaku.
“Sementara korban melaju meninggalkan rombongan pelaku,” terang Setyo.

Para pelaku yang tak memiliki motif apapun untuk berbuat jahat itu terus mengejar korban. Hingga akhirnya, tepat di depan Hotel Safara, pelaku inisial RAS langsung mengayunkan parang yang dibawanya dan mengenai punggung korban. Tak hanya itu, ia kemudian masih mengejar korban yang lari ke barat Jalan Veteran.

“Korban akhirnya terjatuh dan motornya menghantam tanaman di sekitar TKP. Setelah itu para rombongan [pelaku] kabur,” jelas Kapolsek.

Kanit Reskrim Polsek Umbulharjo, AKP Nuri Ariyanto, setelah insiden itu korban mesti mendapat perawatan intensif di rumah sakit. Ia juga menyambangi kantor Polsek setempat untuk membuat laporan penganiayaan.

“Modus para pelaku memang sengaja untuk mencari musuh atau lawan. Dari hasil keterangan pelaku, sebelum melakukan aksinya mereka terlebih dulu berkumpul di rumah salah seorang teman di daerah Wijilan untuk mengambil senjata tajam,” terangnya.

Nuri menambahkan bahwa, dari lima terduga pelaku yang diamankan itu dua di antaranya masih berstatus saksi, yakni TA dan ZM. Keduanya belum ditetapkan sebagai tersangka karena bertindak sebagai joki dalam aksi klitih itu.

“Ketiga tersangka lain pernah terlibat kasus penganiayaan jalanan di Jalan Gambiran tahun 2021 lalu,” jelas dia.

Adapun barang bukti yang diamankan polisi yakni berupa dua sajam jenis celurit dan satu jenis parang. Ketiganya dijerat dengan Pasal 170 KUHP dan atau Pasal 351 UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951 dengan ancaman kurungan penjara maksimal 10 tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kasus penganiayaan

Sumber : Solopos.com

Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top