Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gaya Komunikasi Gibran Dikritik Pimpinan DPRD Solo, Ini Tanggapan Rudy

Ini komentar FX Hadi Rudyatmo menanggapi kritikan yang disampaikan pimpinan DPRD Solo terhadap Gibran.
Kurniawan
Kurniawan - Bisnis.com 16 Februari 2022  |  21:57 WIB
Gaya Komunikasi Gibran Dikritik Pimpinan DPRD Solo, Ini Tanggapan Rudy
Ketua DPC PDIP dan mantan Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo - Antara

Bisnis.com, SOLO — Gaya komunikasi Gibran Rakabuming Raka dengan masyarakat selama hampir setahun menjadi Wali Kota Solo dinilai belum cukup baik.

Hal itu terbukti dengan adanya penolakan warga atas sejumlah proyek Pemkot Solo yang akan dilaksanakan tahun ini.

Kritik tajam atas gaya komunikasi putra sulung Presiden Jokowi itu salah satunya disampaikan Wakil Ketua DPRD Solo, Sugeng Riyanto.

Menurut politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tersebut, gaya komunikasi Gibran Rakabuming setahun terakhir belum cukup baik sehingga menyebabkan meletupnya sejumlah penolakan terhadap program Pemkot Solo.

Salah satu yang sempat meruncing yaitu penolakan pembangunan Sentra IKM di Pasar Mebel Gilingan oleh para pedagang.

Menanggapi hal itu, Ketua DPC PDIP Solo, FX Hadi Rudyatmo, menyebut kritikan Sugeng Riyanto sebagai masukan yang membangun.

Menurut Rudy, seorang pemimpin harus selalu memegang teguh prinsip tiga (3) Nga, yaitu Ngayomi, Ngayemi, serta Ngayani. Artinya melindungi, membuat suasana tenteram, dan memperkaya yang maksudnya tidak harus materi, tapi bisa ilmu, silaturahmi, komunikasi.

“Kalau ada kritik seperi itu ya bagian dari introspeksi Mas Wali untuk bisa menjawab kritikan dari pimpinan DPRD Solo,” tuturnya saat diwawancarai wartawan di kediamannya, Pucangsawit, Jebres, Rabu (16/2/2022).

Namun, Rudy mengingatkan semua pihak bahwa Gibran yang merupakan kader PDIP Solo belum genap setahun menjadi Wali Kota Solo. Sehingga menurutnya tak tepat membandingkan gaya komunikasi Gibran dengan dirinya atau tokoh lain yang sudah berpengalaman menjadi pemimpin.

“Ya jangan dibandingkan dengan saya yang sudah 15 tahun,” sambung Rudy.

Kurang komunikasi

Disinggung polemik pembangunan Sentra IKM di Pasar Mebel Gilingan, Banjarsari, dan Koridor Gatot Subroto (Gatsu) yang menuai penolakan, laki-laki yang baru saja merayakan ulang tahun ke-62 itu mengakui memang karena kurangnya komunikasi dan koordinasi.

“Ya karena, mohon maaf, belum ada komunikasi, koordinasi, dan seterusnya,” katanya sembari menjelaskan prinsip tujuh (7) -si. Prinsip tersebut, menurut Rudy, selalu dipegang teguh selama menjadi Wawali Solo dan Wali Kota Solo.

Tujuh -si yang dimaksud Rudy yakni komunikasi, koordinasi, solusi, sosialisasi, realisasi, koreksi, dan evaluasi.

Ia meyakini bila Gibran memahami dan menerapkan prinsip itu dengan sungguh-sungguh pasti tidak akan mendapatkan kendala berarti di lapangan.

“Yang namanya tujuh -si itu bisa menyelesaikan persoalan dari yang kecil sampai yang besar. Pertama, komunikasi. Komunikasi boleh lewat udara atau darat. Setelah itu koordinasi, pasti menemukan solusi. Setelah ada solusi ya disosialisasikan dulu. Kalau rakyat sudah yes, baru direalisasikan. Dua -si terakhir koreksi dan evaluasi kebijakan,” katanya.

Rudy lantas bercerita usaha kerasnya saat mendampingi Jokowi ketika menjadi Wali Kota Solo.

“Saya, mohon maaf, menyelesaikan PKL Banjarsari itu 90 hari 90 malam. Jumlahnya 989 pedagang. Telepon-teleponan sik, nanti ketemu di mana, ngobrol, ngombe wedang jahe. Bar kui meh lunga ditinggali nggo tuku wedang jahe. Sehingga dengan 7 -si itu warga merasa terayomi,” urainya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wali kota solo fx rudyatmo Gibran Rakabuming Raka

Sumber : Solopos.com

Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top