Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sandwich Generation Jadi Masalah Bagi Pertumbuhan Ekonomi di Yogyakarta

Sejak 2015, setiap pekerja di DIY mesti menanggung pengeluaran orang tua yang sudah lansia dan anak yang belum masuk usia produktif.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 17 November 2022  |  17:20 WIB
Sandwich Generation Jadi Masalah Bagi Pertumbuhan Ekonomi di Yogyakarta
Ilustrasi. Tugu Yogyakarta. - Bisnis/Muhammad Faisal Nur Ikhsan
Bagikan

Bisnis.com, SEMARANG - Pertumbuhan penduduk lanjut usia di DI Yogyakarta tak cuma menjadi fenomena demografis di atas kertas. Masyarakat usia produktif ikut terdampak karena mesti menjamin pengeluaran orangtua.

Belum lagi tanggungan biaya hidup anak-anak yang belum masuk usia produktif. Fenomena itu populer disebut Sandwich Generation.

"Sudah kena di Yogyakarta ini sejak tahun 2015 dimana satu orang pekerja itu harus menanggung kehidupan orang tua satu dan anak satu. Yang hakikatnya itu lansia maupun anak-anak ini tidak produktif," jelas Gubernur DI Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X, Kamis (17/11/2022).

Berdasarkan sensus penduduk yang dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi DI Yogyakarta pada 2020 lalu, terlihat bahwa masyarakat kelompok usia 40-55 tahun masih mendominasi struktur penduduk. Adapun untuk generasi Baby Boomer dengan kelompok usia 56-74 tahun, atau Pre-Boomer yang berusia 75 tahun ke atas persentasenya hanya di kisaran 16,61 persen dan 4,01 persen.

Namun demikian, dilihat dari tren pertumbuhannya, komposisi penduduk usia 65 tahun ke atas terus mengalami kenaikan sejak pencatatan sensus di tahun 1971. Pada awal 2000 saja, DI Yogyakarta mencatat penduduk usia 65 tahun ke atas proporsinya sebesar 8,53 persen dari jumlah penduduk. Pada 2020, jumlahnya meningkat hingga mencapai 10,35 persen.

Adapun untuk penduduk usia 0-14 di DI Yogyakarta dilaporkan terus mengalami penurunan. Dari 22,38 persen di tahun 2000, turun jadi 21,96 persen di 2010 lalu, dan pada 2020 hanya tersisa 19,61 persen dari keseluruhan populasi.

"Ini bagi kami persoalan yang luar biasa yang harus bisa diselesaikan," kata Gubernur DI Yogyakarta.

Untuk merespons hal tersebut, Ngarsa Dalem menyebut Pemerintah Provinsi DI Yogyakarta bakal terus berupaya untuk mendorong geliat ekonomi di wilayah tersebut.

"Investasi harus lebih besar, lebih banyak, butuh pengusaha yang lebih banyak," katanya.

Hal tersebut dilakukan untuk membuka lapangan pekerjaan sebesar-besarnya bagi kelompok masyarakat usia produktif. Lebih lanjut upaya untuk bisa mendatangkan investasi juga diharapkan bisa mendorong pertumbuhan ekonomi di DI Yogyakarta dan mengurangi ketimpangan pendapatan antar wilayah.

"Kami ingin para investor, atau pedagang, industri di Yogyakarta ini tumbuh. Lebih banyak tumbuh, tapi tidak perlu industri besar. Cukup menengah dan kecil saja, supaya rakyat Yogyakarta bisa bekerja. Ini juga penting bagi kita," jelas Ngarsa Dalem.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

yogyakarta generasi sandwich
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top