Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banyumas Targetkan Bebas Talasemia pada 2023

Pemerintah Kabupaten Banyumas menargetkan bebas thalassemia pada 2023. Oleh karena itu, perlu menggencarkan edukasi perihal penyakit kelainan sel darah tersebut.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 18 November 2019  |  19:45 WIB
Ilustrasi-Penyakit Talasemia - technologyreview
Ilustrasi-Penyakit Talasemia - technologyreview

Bisnis.com, SEMARANG - Pemerintah Kabupaten Banyumas menargetkan bebas talasemia pada 2023. Oleh karena itu, perlu menggencarkan edukasi perihal penyakit kelainan sel darah tersebut.

Bupati Banyumas Achmad Husein, menyampaikan bahwa semua orang wajib tahu tentang talasemia, sehingga bisa dilakukan pencegahan khusus di dalam keluarga. Saat ini, masyarakat mengetahui penyakit tersebut menular dan termasuk penyakit keturunan, padahal anggapan itu keliru

“Jangan takut bergaul dengan penderita karena tidak menular. Menurut penjelasan ilmu kesehatan, talasemia memang bukan merupakan penyakit menular dan bukan merupakan penyakit turunan serta dapat disegah sejak dini,” paparnya dalam siaran pers, Senin (18/11/2019).

Sampai dengan saat ini, penderita talasemia di Banyumas makin banyak. Ada sekitar 400 orang penderita, terbesar di Jawa Tengah.

“Nantinya pemerintah daerah akan bekerja sama dengan KUA untuk mewajibkan pasangan yang akan menikah untuk memeriksa darahnya dulu sebelum menikah,” imbuhnya.

Untuk meningkatkan edukasi, Pemkab Banyumas mengadakan bulan Thalasemia Banyumas dengan tema "Memutus Mata Rantai Kelahiran Thalasemia Mayor Menuju Banyumas Zero Thalasemia 2023".

Salah satu kegiatan yang dilakukan ialah Jalan Sehat Peduli Talasemia pada Minggu (17/11/2019). Sebagai penyelenggara kegiatan jalan sehat kali ini, Puguh Prasetyo, Presiden Rotary Club Purwokerto menyampaikan bahwa tujuan diselenggarakannya jalan sehat ini untuk memberikan edukasi dan juga sosialisasi tentang talasemia kepada masyarakat.

Dinar Faiza, salah satu penderita talasemia mayor asal Banyumas, dalam testimoninya menyampaikan agar jangan ada perkawinan sesama penderita talasemia minor. Pasalnya,  ada risiko melahirkan anak dengan golongan talasemia mayor seperti dirinya.

Dinar didiagonasa terkena talasemia sejak umur 6 bulan. Selama 30 tahun dia melakukan transfusi darah satu bulan sekali dan juga mengkonsumsi obat 3 kali sehari.

“Jalan satu-satunya adalah memeriksa darah untuk yang akan berkeluarga. Jangan ada lagi Dinar yang lain. Karena sampai saat ini belum ada obatnya dan juga penderita serta keluarga akan menjadi miskin walaupun sudah ada bantuan dari BPJS,” pesannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top