Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Diserang Hama Patek, Petani Cabai di Kalasan Gigit Jari

Sejumlah petani cabai di Karang Kalasan, Tirtomartani, Kalasan, Sleman harus gigit jari saat masa panen kali ini. Pasalnya, tanaman cabai milik mereka gagal panen lantaran diserang hama Anthraknosa.
Hafit Yudi Suprobo
Hafit Yudi Suprobo - Bisnis.com 20 Februari 2020  |  20:30 WIB
Petani di Karang Kalasan, Tirtomartani, Kalasan, Sleman membabat habis tanaman cabai di lahan pertanian miliknya karena terkena jamur antraknosa atau patek, Rabu (19/2). - Harian Jogja/Hafit Yudi Suprobo
Petani di Karang Kalasan, Tirtomartani, Kalasan, Sleman membabat habis tanaman cabai di lahan pertanian miliknya karena terkena jamur antraknosa atau patek, Rabu (19/2). - Harian Jogja/Hafit Yudi Suprobo

Bisnis.com, SLEMAN - Sejumlah petani cabai di Karang Kalasan, Tirtomartani, Kalasan, Sleman harus gigit jari saat masa panen kali ini. Pasalnya, tanaman cabai milik mereka gagal panen lantaran diserang hama Anthraknosa.

Ketua Forum Petani Kalasan Janu Riyanto mengatakan hama yang disebabkan oleh pertumbuhan jamur Colletotrichum capsici tersebut menyerang tanaman cabai belum lama ini. Cuaca yang labil, ia tuding jadi biang kemunculan hama yang oleh petani biasa disebut patek tersebut. "Kami kewalahan dalam menangani kehadiran jamur Antraknosa ini, perkembangannya cepat sekali. Untuk menangkal jamur, kami tidak pakai pestisida. Kami menggunakan obat organik seperti menggunakan tanaman refugia," ujar Janu, Kamis (20/2/2020).

Dia menjelaskan dalam kondisi norman panen cabai biasanya bisa dilakukan pada 90 hari setelah masa tanam. Upaya pemetikan dilakukan selama lima hari sekali. "Ini baru empat kali petik sudah gagal, malah sudah kena jamur, akhirnya kami pun merugi karena tidak bisa melakukan panen cabai," terangnya.

Serangan jamur patek itu, imbuh dia, menyebabkan hasil panen yang menurun drastis dari biasanya. Dalam 1.000 meter, petani seharusnya mampu memanen cabai rawit sebanyak 30-40 kilogram. Padahal lahan pertanian milik ia dan petani lainnya kurang lebih mencapai 3.000 meter.

“Tetapi setelah diserang (patek), kami cuma dapat lima kilogram, makanya banyak petani langsung membabat tanamannya. Karena petani merugi. Kami sudah tidak bisa panen lagi," kata Janu.

Setelah dilakukan pembabatan tanaman cabai, lanjut Janu, ia dan petani lainnya akan mengganti lahan yang sebelumnya ditanami cabai dengan tanaman yang lain. "Sebelumnya kami lakukan pengolahan tanah dulu karena spora dari jamur antraknosa masih tertinggal di lahan. Makanya kita olah dulu lahannya sebelum ditanami tanaman lain," ungkapnya.

Disinggung soal upaya Pemkab, dia mengaku Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan (DP3) Sleman sebenarnya sudah berupaya untuk membantu petani mengantisipasi kehadiran jamur ini dengan mengirimkan obat-obatan. "Dinas sudah memberikan kami pupuk dan obat-obatan. Namun, bagaimanapun kita tidak bisa melawan alam," ujar dia.

Kabid Hortikultura dan Perkebunan DP3 Sleman Edy Sri Harmanta mengaku dinasnya sudah mendampingi petani terkait dengan ancaman jamur yang berpotensi menyerang tanaman mereka. Petani diharapkan melaporkan secara berjenjang ke DP3 jika memang ditemukan jamur di lahan pertanian mereka.

Antraknosa, lanjut Edy, memang kerap muncul di musim hujan. Oleh karena itu, ketika memasuki musim hujan petani diharapkan untuk mampu mengantisipasi kehadiran jamur tersebut. "Di lapangan ada petugas pengamat hama penyakit. Kalau di Kalasan masuk di UPT Prambanan. Di situ ada petugas yang siaga. Petani diharapkan melapor, kami siap untuk membantu," ucap Edy.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cabai
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top