Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemprov Jateng: Stop Makan Daging Segawon (Anjing)

Ada dua alasan mengapa masyarakat harus mengentikan memakan daging anjing. Pertama soal kesehatan, yang berhubungan dengan rabies. Kedua, proses penyembelihan yang dianggap menyiksa hewan tersebut.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 28 Februari 2020  |  16:41 WIB
kampanye tolak konsumsi daging anjing dan kucing. - Antara
kampanye tolak konsumsi daging anjing dan kucing. - Antara

Bisnis.com, SEMARANG - Upaya untuk menekan konsumsi daging anjing terus dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng).

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakeswan) Provinsi Jawa Tengah, menyebutkan konsumsi daging anjing selain rentan menyebarkan penyakit rabies, proses penyembelihannya juga dianggap menyiksa hewan.

Kepala Disnakkeswan Jawa Tengah Lalu M Syafriadi mengatakan, sejak 1996 provinsi ini sudah dideklarasikan bebas dari penyakit rabies. Untuk mencegah rabies, tahun ini Disnakkeswan Jateng menyediakan 8.000 dosis vaksin rabies.

Kasus rabies di Jateng menurut Lalu cenderung menurun pada tahun 2019 apabila dibandingkan dua tahun lalu. Sebagai contoh, pihaknya mencatat 2017 ada 152 kasus, lalu meningkat 2018 dengan 249 kasus, dan 2019 dilaporkan 110 kasus. Sementara total populasi anjing, kucing dan kera di Jateng mencapai 354.412 ekor.

“Dari kasus gigitan anjing tersebut semuanya dinyatakan negatif rabies,” jelas Lalu, Jumat (28/2/2020).

Lalu menjelaskan, di Jateng ada beberapa daerah yang memiliki tingkat konsumsi daging anjing yang tinggi. Di Solo misalnya, pihaknya masih menemukan adanya olahan daging anjing, meski pemerintah sudah berupaya melakukan penghentian.

“Namun, olahan segawon (daging anjing) bagi sebagian orang menjadi kultur. Alasannya, dagingnya lebih murah dan menurut mereka rasanya enak. Kami sudah berupaya melakukan penyetopan terhadap rantai distribusi, tapi banyak ‘jalan tikus’ yang digunakan untuk masuk,” paparnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anjing daging anjing
Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top