Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemkab Pati Minta Warga di Perantauan Menunda Mudik

Kalaupun ada warga yang terlanjur mudik, diimbau agar melakukan isolasi mandiri selama 14 hari di rumah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 April 2020  |  20:59 WIB
Bus Antar Kota Antar Provinsi menunggu penumpang di Terminal Kampung Rambutan. - Bisnis/Nurul Hidayat
Bus Antar Kota Antar Provinsi menunggu penumpang di Terminal Kampung Rambutan. - Bisnis/Nurul Hidayat

Bisnis.com, PATI - Pemerintah Kabupaten Pati, Jawa Tengah, meminta warganya yang masih berada di perantauan untuk mengurungkan niatnya mudik ke kampung halamannya di Pati guna mencegah penyebaran penyakit virus corona (Covid-19).

"Warga Pati yang ada di luar daerah, kami mohon tidak pulang atau mudik. Setelah wabah corona mereda dan kondisinya sudah aman, tentunya bisa bertemu keluarganya," kata Bupati Pati Haryanto selaku Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Pati, Rabu (8/4/2020).

Kalaupun ada warga yang terlanjur mudik, dia mengimbau agar melakukan isolasi mandiri selama 14 hari di rumah.

"Jika selama 14 hari tidak ada masalah atau gejala baru bisa berkumpul kembali," jelasnya.

Ia menambahkan di Kabupaten Pati sendiri sudah ada dua orang yang dinyatakan positif Covid-19, satu orang di antaranya dirawat di RSUD Moewardi Solo dan satunya di RSUD Soetrasno Rembang.

Sementara Pasien Dalam Pengawasan (PDP), kata dia, totalnya ada 11 orang, sebanyak dua orang di antaranya meninggal dunia, sedangkan enam orang dinyatakan negatif dari hasil tes swab tenggorokan.

Untuk jumlah orang dalam pemantauan (ODP) tercatat ada 611 orang, yang sudah selesai dalam pemantauan sebanyak 454 orang, sedangkan yang masih dalam pemantauan sebanyak 157 orang.

"Masyarakat saya minta tetap tenang dan jangan panik. Namun tetap waspada dalam rangka untuk mengatasi atau mencegah penularannya," ujarnya.

Bupati juga menegaskan, bahwa tim gugus penanganan Covid-19 ini selalu berusaha mengatasi agar wabah ini segera berakhir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jawa tengah Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top