Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Covid-19 di Kudus Meningkat Signifikan, Penularan dari Komunitas

Dari 77 kasus baru, 64 berasal dari dalam wilayah dan 13 kasus dari luar wilayah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  09:20 WIB
Ilustrasi sample darah yang terindikasi positif virus corona. - Antara/Shutterstock
Ilustrasi sample darah yang terindikasi positif virus corona. - Antara/Shutterstock

Bisnis.com, KUDUS - Penambahan kasus positif virus corona jenis baru (Covid-19) di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, masih terus terjadi di mana baru-baru ini ada penambahan 77 kasus baru.

"Penularan yang terjadi saat ini, diduga karena penularan komunitas yang tidak diketahui sumber penularannya dengan peningkatan kasus cukup besar," kata Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kudus Andini Aridewi di Kudus, Jumat (24/7/2020).

Ia mengungkapkan dari 77 kasus baru, 64 berasal dari dalam wilayah dan 13 kasus dari luar wilayah.

Penambahan kasus baru tersebut, menyebabkan kini ada 635 kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Kudus sejak kasus pertama diumumkan pada Mei 2020. Dari 635 kasus, sebanyak 480 kasus di antaranya dari dalam wilayah dan 155 kasus dari luar wilayah.

Dari puluhan kasus tersebut, kata dia, terdapat seorang perempuan berusia 10 tahun berdomisili di Desa Ngembal Kulon, Kecamatan Jati, Kudus.

"Dinyatakan positif berdasarkan hasil penelusuran kontak tanggal 13 Juli 2020 tanpa penyakit penyerta," ujarnya.

Kasus baru tersebut, kata dia, tidak semuanya dirawat di rumah sakit, melainkan ada yang menjalani isolasi mandiri, terutama yang tidak memiliki penyakit penyerta dan tidak timbul gejala.

Ia mengingatkan masyarakat untuk mencegah penularan atau penyebaran Covid-19, harus tetap waspada dan disiplin mematuhi protokol kesehatan, mulai dari menjaga jarak fisik, menghindari kerumunan, serta selalu memakai masker saat berada di luar rumah.

"Jangan lupa rajin mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau dengan cairan pembersih tangan selama minimal 20 detik terutama setelah menyentuh benda-benda yang disentuh banyak orang," ujarnya.

Ia juga mengingatkan warga untuk jangan pernah menyentuh daerah wajah, terutama mata, hidung, dan mulut bila belum mencuci tangan.

"Jangan lupa mengonsumsi makanan bergizi seimbang dan istirahat yang cukup sehingga daya tahan tubuh terhadap Covid-19 selalu optimal," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kudus jateng

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top