Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kata Mereka yang Dihukum Masuk Sungai Membersihkan Sampah karena Masker

Tim gabungan operasi disiplin protokol kesehatan mengamankan sebanyak 63 orang di kawasan Ngarsopuro dan 58 orang di jalan Slamet Riyadi Solo.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 September 2020  |  13:00 WIB
Sejumlah warga yang terjaring operasi masker saat menjalankan sanksi bersih bersih sampah di Sungai Toklo Kelurahan Keprabon Banjarsari Solo, Senin (14/9/2020). - Antara/Bambang Dwi Marwoto
Sejumlah warga yang terjaring operasi masker saat menjalankan sanksi bersih bersih sampah di Sungai Toklo Kelurahan Keprabon Banjarsari Solo, Senin (14/9/2020). - Antara/Bambang Dwi Marwoto

Bisnis.com, SOLO - Sebanyak 121 orang yang melanggar tidak mengenakan masker dihukum sanksi sosial dengan membersihkan sampah di Sungai Toklo, dalam operasi yustisi protokol kesehatan di kawasan Pasar Ngarsopuro depan Mangkunegaran Solo, Senin (14/9/2020).

Warga yang terjaring operasi masker pada masa adaptasi kebiasaan baru tersebut digelar dua titik yakni kawasan Ngarsopuro atau depan Pura Mangkunegaran dan Jalan Slamet Riyadi Solo.

Tim gabungan Satpol PP Kota Surakarta, TNI, Polres, Dishub, dan Linmas yang melaksanakan operasi disiplin protokol kesehatan kedua kalinya tersebut berhasil mengamankan sebanyak 63 orang di kawasan Ngarsopuro dan 58 orang di jalan Slamet Riyadi Solo.

Warga yang dijatuhi sanksi sosial tersebut didata terlebih dahulu, dan membuat surat penyataan tidak mengulang lagi, serta e-KTP diamankan sementara. Mereka kemudian dibawa ke sungai, untuk menjalankan sanksi membersihkan sampah selama 15 menit, lalu dikembalikan ke lokasi operasi untuk mengambil e-KTP masing-masing.

Menurut Sekretaris Satpol PP Kota Surakarta Didik Anggono pada kegiatan operasi yustisi yang kedua kali ini, menurunkan tim gabungan sekitar 100 personel baik dari Satpol PP, TNI, Polri, Dishub, dan Linmas.

"Kami pada operasi masker pertama digelar di Plaza Manahan Solo, pada Jumat (11/9), berhasil menjaring 41 orang warga yang melanggar tidak memakai masker. Operasi kedua di dua titik yakni kawasan Ngarsopuro dengan menjaring 63 orang dan Slamet Riyadi Solo, 58 orang, sehingga totalnya 121 orang," kata Didik.

Petugas kemudian mendata sebanyak 121 orang warga yang melanggar masker tersebut, dan mereka dinaikkan ke kendaraan truk dibawa menuju lokasi Sungai Toklo Kelurahan Kebabron Banjarsari Solo, untuk menjalani sanksi membersihkan sampah di sungai selama 15 menit.

"Warga yang terkena sanksi bersih-bersih sungai itu, harus menggunakan peralatan kerja bakti seperti sepatu boat, sarung tangan, dan memakai masker yang sudah disediakan oleh petugas," katanya.

Mereka saat menjalankan sanksi sosial mendapatkan pengawasan dari petugas Satpol PP, TNI, Polri, Dishub, dan Linmas. Setelah menjalani sanksi mereka kemudian dikembalikan ke tempat operasi untuk mengambil e-KTP masing-masing.

"Jika warga yang sudah terjaring operasi masker ini, terkena lagi, maka sanksi dilakukan lagi selama dua kali 15 menit bersih-bersih sungai," kata Didik.

Menurut dia, kegiatan operasi yustisi penegakan protokol kesehatan tersebut rencana digelar sebanyak enam kali untuk mencegah penularan Covid-19, sehingga masyarakat lebih disiplin dalam melindungi dirinya dari virus Corona.

Tifia warga Bekasi yang ikut terjaring operasi masker di Solo menjelaskan dirinya ke Solo hanya bermain. Namun, dirinya justru ikut terkena razia masker dan harus melaksanakan sanksi turun ke sungai ikut bersih-bersih sampah.

"Saya sebenarnya sudah tahu aturan harus memakai masker. Namun, saya tidak menyangka sanksi rumit sekali harus dimasukkan ke sungai ikut bersih-bersih bersama warga lainnya," kata Tifia usai melaksanakan sanksi sosial.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng solo

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top