Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Survei BI: Kinerja UMKM Kian Memburuk

Hasil survei online yang dilakukan Bank Indonesia terhadap 916 responden UMKM binaan dan mitra, menyebutkan pandemi Covid-19 menurunkan kinerja dari 72,6% UMKM.
Alif Nazzala Rizqi
Alif Nazzala Rizqi - Bisnis.com 09 Oktober 2020  |  16:45 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, SEMARANG - Hasil survei online yang dilakukan Bank Indonesia terhadap 916 responden UMKM binaan dan mitra, menyebutkan pandemi Covid-19 menurunkan kinerja dari 72,6% UMKM.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah Soekowardojo mengatakan, dampak terbesar terjadi pada penurunan omzet penjualan (56%), diikuti kesulitan input produksi (50%), dan kesulitan modal (35%).

"Sejalan dengan pemburukan kinerja UMKM, pertumbuhan kredit UMKM melambat dari 7,62% pada akhir tahun 2019 menjadi 0,13% pada Juli 2020, disertai peningkatan NPL dari 3,61% menjadi 4,33% pada posisi yang sama," katanya melalui siaran pers Jumat (9/10/2020).

Sementara itu, lanjutnya jauh sebelum terjadinya pandemi Covid-19 ini, UMKM seringkali disebut sebagai tulang punggung ekonomi nasional.

"Mengacu pada data Kementerian Koperasi dan UKM, proporsi UMKM dalam perekonomian Indonesia cukup signifikan yaitu mencapai 61,07% dari Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia, mendominasi 99,99% jumlah unit usaha nasional, dan memiliki andil terhadap penyediaan lapangan kerja bagi 97% tenaga kerja Indonesia," ujarnya.

Dia menambahkan, peluang untuk memperbesar peranan UMKM sebagai akselerator pertumbuhan ekonomi nasional masih terbuka luas. Namun demikian, upaya ini masih menghadapi kendala klasik berupa terbatasnya akses pembiayaan.

"Hal ini sejalan dengan hasil survei dampak Covid-19 terhadap UMKM yang dilakukan oleh Bank Indonesia, bahwa dalam kondisi pandemi Covid-19 ini kendala permodalan juga menjadi salah satu permasalahan yang dihadapi oleh UMKM," katanya.

Dia menambahkan, keterbatasan akses pembiayaan UMKM pada dasarnya dialami oleh UMKM di seluruh dunia, tidak hanya di Indonesia.

"Menurut kajian World Bank, 50% UMKM tercatat memiliki hambatan pengembangan usaha berupa keterbatasan akses keuangan, dan 70% diantaranya terpantau di Emerging Market," jelasnya

Kendati demikian, sesuai laporan Asian Development Bank 2015, Indonesia dinilai jauh lebih rendah dibandingkan negara peer di Asia. Hal ini juga tercermin dari rasio kredit UMKM terhadap total kredit nasional yang hanya 19,6%.

Menyadari potensi UMKM dalam menopang pertumbuhan ekonomi nasional dan juga menjaga stabilitas sistem keuangan di Indonesia, maka pengembangan akses keuangan bagi UMKM menjadi penting untuk dilakukan.

"Perlu adanya penguatan literasi melalui sosialisasi dan edukasi kepada UMKM mengenai alternatif pembiayaan yang mampu menjembatani UMKM dengan lembaga keuangan, termasuk pembiayaan berbasis syariah," tuturnya. (k28)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia jateng semarang
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top