Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembangunan Kawasan Industri Terpadu Batang Dipacu

Progres pembangunan Kawasan Industri Terpadu Batang di lahan 450 hektare sudah 51 persen, sedangkan untuk perizinan ditargetkan rampung Januari 2021.
Alif Nazzala Rizqi
Alif Nazzala Rizqi - Bisnis.com 23 Desember 2020  |  23:04 WIB
Direktur Utama PT Kawasan Industri Terpadu Batang Galih Saksono./Antara - Alif Nazzala Rizqi
Direktur Utama PT Kawasan Industri Terpadu Batang Galih Saksono./Antara - Alif Nazzala Rizqi

Bisnis.com, SEMARANG – PT Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB) terus menggenjot pembangunan agar sesuai dengan target.

Direktur Utama PT KITB Galih Saksono mengatakan progres pembangunan KITB di lahan 450 hektare sudah 51 persen, sedangkan untuk perizinan ditargetkan rampung Januari 2021.

Menurutnya, percepatan pengembangan KITB sudah on the track. Dia optimistis pekerjaan di lapangan dan administrasi yang dilakukan dapat segera mengakomodasi kebutuhan para investor.

"Harapannya semua berjalan sesuai target yang ditentukan oleh pemerintah sehingga secepatnya menyerap tenaga kerja dan meningkatkan perekonomian di Indonesia secara optimal,” ujarnya pada Rabu (23/12/2020).

Dia menambahkan pemerintah menargetkan pembangunan infrastruktur KITB selesai pada akhir tahun ini dan ready to build pada awal 2021.

"Pada tahap pertama, pemerintah akan mempersiapkan infrastruktur utama dan pendukung untuk areal 450 ha lahan dari total 4.300 ha dengan kerja sama pemanfaatan lahan jangka panjang patungan dengan PTPN IX," paparnya.

Galih mengatakan pembangunan KITB berkonsep smart & sustainable industrial estate untuk merespons revolusi industry 4.0 di Indonesia maupun global.

Dia menambahkan PT KITB mengusung brand Grand Batang City dengan tagline Beyond Industrial Estate memosisikan diri sebagai kawasan yang representatif dan prospektif serta berkelanjutan sejalan dengan dukungan infrastruktur dan utilitas yang memadai seperti pengadaan air baku dan air bersih, jaringan listrik, jalur sistem telekomunikasi, dan jaringan gas.

Sebelumnya, KITB melakukan RUPS perdana pada Selasa (22/12/2020) dihadiri oleh perwakilan Kementerian BUMN dan para pemegang saham yaitu PT PP (Persero) Tbk, PT Kawasan Industri Wijayakusuma (Persero), PT Perkebunan Nusantara IX dan Perusahaan Umum Daerah Aneka Usaha Kabupaten Batang.

Agenda RUPS antara lain berisi pengangkatan anggota Direksi dan Dewan Komisaris PT KITB, persetujuan kerja sama pengembangan lahan, pengesahan biaya pra-operasional, pemberitahuan tentang penyetoran modal, pendirian Patungan PT KITB dengan perincian PT PP (Persero) Tbk. memiliki saham 35 persen, PT Kawasan Industri Wijayakusuma 30 persen, PT Perkebunan Nusantara IX 25 persen sedangkan Perusahaan Umum Daerah Aneka Usaha Kabupaten Batang 10 persen.

KITB masuk dalam daftar Proyek Strategis Nasional yang tercantum dalam Peraturan Presiden Indonesia Nomor 109 tanggal 17 November 2020 tentang perubahan ketiga atas Peraturan Presiden Nomor 3 tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kawasan Industri Batang
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top