Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PPKM Jawa-Bali Bakal Bebani Perekonomian? Ini Tanggapan Gubernur Jateng

Untuk sektor pariwisata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menegaskan bahwa periode PPKM kali ini memang akan jadi kenyataan pahit dan akan merugikan.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 07 Januari 2021  |  14:19 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengundang sejumlah rektor, perwakilan buruh dan pengusaha di Jawa Tengah duduk bersama membahas Undang-Undang Cipta Kerja diGradhika Bhakti Praja Semarang. - Istimewa
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengundang sejumlah rektor, perwakilan buruh dan pengusaha di Jawa Tengah duduk bersama membahas Undang-Undang Cipta Kerja diGradhika Bhakti Praja Semarang. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah mengeluarkan kebijakan baru dalam penanganan Covid-19 yaitu Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa dan Bali mulai 11 - 25 Januari 2021.

Masyarakat diharapkan bisa bekerja sama dan disiplin untuk menjalankan kebijakan baru tersebut agar bisa meningkatkan kesehatan dan membangkitkan ekonomi.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengaku memang keputusan tersebut akan membebani perekonomian. Namun, mengutamakan kesehatan dan keselamatan masyarakat saat ini bisa menjadi ‘investasi’ jangka panjang ke depan.

“Kalau kondisi seperti ini jangan ngomongin ekonomi. Kita harus pilih salah satu dan ambil prioritasnya. Kalau Covid-19 ditekan, tapi ekonomi ideal itu tidak mungkin,” kata Ganjar dalam konferensi pers, Kamis (7/1/2021).

Ganjar menyarankan, bagi pelaku UMKM, atau usaha lainnya yang bisa dialihkan ke daring seperti makanan dan minuman, yang ada di mana pun sebisa mungkin berdagang secara daring.

Adapun, untuk sektor pariwisata Ganjar menegaskan bahwa periode PPKM kali ini memang akan jadi kenyataan pahit dan akan merugikan.

“Kita tidak akan poles-poles, bohong-bohong, kita kasih kenyataan bahwa kalian [sektor pariwisata] akan rugi. Yang bisa dilakukan adalah antara lain membatasi kapasitas jadi 30 persen, kalau melanggar tak tutup, tegas, sehingga dunia usaha bisa memahami situasi yang tidak mudah ini,” jelas Ganjar.

Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito menambahkan, antara kesehatan dan ekonomi di saat seperti ini tak perlu dikonflikkan.

“Untuk menumbuhkan ekonomi butuh investasi dalam kesehatan. Jadi jangan dikonflikkan, ayo bekerja sama. Kesehatan ini investasi awal untuk investasi jangka panjang di ekonomi,” tegasnya.

Seperti diketahui, pemerintah mengambil keputusan untuk melaksanakan PPKM setelah melihat adanya lonjakan kasus pada Desember 2020, serta usai periode libur Natal 220 dan Tahun Baru 2021 yang mengkhawatirkan.

Adapun, berdasarkan data terakhir pada Rabu (6/1/2020), Indonesia tercatat mendapat tambahan kasus Covid-19 mencapai rekor di angka 8.854 sehingga kasusnya secara kumulatif sudah mencapai 788.402 kasus. Sedangkan yang meninggal totalnya sudah mencapai 23.296 orang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ganjar pranowo gubernur jateng Covid-19 PPKM
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top