Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pematokan Lahan Proyek Tol Jogja-Bawen Dimulai

Titik pematokan calon lahan dilakukan dari Kabupaten Magelang hingga Semarang.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  21:06 WIB
Pematokan Lahan Proyek Tol Jogja-Bawen Dimulai
Mobil melintasi ruas jalan tol Bawen-Salatiga di Bawen, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Senin (3/7). - ANTARA/Aditya Pradana Putra
Bagikan

Bisnis.com, SEMARANG - Pemerintah mulai melakukan pematokan pada calon lahan proyek pembangunan jalan tol Yogyakarta-Bawen pada bulan ini. Pematokan lahan dilakukan dari Kabupaten Magelang hingga Semarang.

Di Kabupaten Temanggung, Kota Magelang, dan Kabupaten Magelang pemasangan patok telah dilakukan sejak minggu kedua Februari. Pematokan juga telah dilakukan di batas Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta serta Desa Bligo, Kecamatan Ngluwar, Kabupaten Magelang.

"Alhamdulillah, seluruh warga [terdampak tol] mengizinkan kami memasang patok ini di tempat pekarangan atau di sawah, di rumah milik masyarakat," jelas Moh Fajri Nukman, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Jalan Tol Yogyakarta-Bawen, Selasa (22/2/2022).

Fajri menjelaskan bahwa pematokan tersebut bakal terus digenjot sehingga bisa rampung pada Maret atau April tahun ini. "Pengalaman kami, di desa yang belum terpasang patok, sudah ikut melihat dan menanyakan kapan di desanya akan dipasang patok. Alhamdulillah ini memberikan respon positif," jelasnya, dikutip dari laman Pemerintah Provinsi Jawa Tengah.

Secara terpisah, Zainal Arifin Staff Bagian Tata Pemerintah Sekretariat Daerah Kabupaten Semarang, menjelaskan bahwa pihaknya akan mendukung penuh kegiatan pembangunan tol. Dukungan tersebut diberikan Pemerintah Kabupaten Semarang karena akses tol bakal memberikan sejumlah manfaat bagi masyarakat. Salah satunya bagi peningkatan kinerja sektor pariwisata dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM), yang secara tidak langsung akan mendukung pertumbuhan ekonomi daerah.

Hariyono, Analis Kebijakan Ahli Madya Biro Pemerintahan Sekretariat Daerah Jawa Tengah, menjelaskan bahwa pembangunan jalan tol Yogyakarta - Bawen bakal tetap memperhitungkan keberadaan fasilitas umum di area proyek tersebut. "Tetap akan memfungsikan sesuai dengan fungsi awalnya, kalau irigasi ya tetap difungsikan," jelasnya.

Ruas tol Yogyakarta - Bawen sendiri merupakan bagian dari proyek tol Yogyakarta-Solo-Semarang atau Joglosemar. Proyek tersebut merupakan Proyek Strategis Nasional (PSN) yang menjadi prioritas pemerintah.

Proyek tol Yogyakarta - Bawen terbagi menjadi 6 seksi, yaitu Sleman - Banyurejo (Seksi I), Banyurejo - Borobudur (Seksi II), Borobudur - Magelang (Seksi III), Magelang - Temanggung (Seksi IV), Temanggung - Ambarawa (Seksi V), dan Ambarawa - Bawen (Seksi VI).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tol yogyakarta

Sumber : jatengprov.go.id

Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top