Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pelepasan Ribuan Lampion di Borobudur, Begini Teknisnya

Asal produksi lampion berasal dari supervisor Thailand.
Adhik Kurniawan
Adhik Kurniawan - Bisnis.com 16 Mei 2022  |  09:26 WIB
Sejumlah wisatawan berjalan di halaman Candi Borobudur di Kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Kamis (13/2/2020). - Antara/ Anis Efizudin
Sejumlah wisatawan berjalan di halaman Candi Borobudur di Kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Kamis (13/2/2020). - Antara/ Anis Efizudin

Bisnis.com, MAGELANG — Puncak perayaan Tri Suci Waisak Nasional umat Buddha Indonesia 2566 BE di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, akan ditandai dengan pelepasan ribuan lampion pada Senin (16/5/2022). Acara ini digelar di Pelataran Candi Borobudur yang dilaksanakan dalam dua sesi.

General Manager (GM) Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Aryono Hendro Malyanto, mengatakan, pelepasan lampion sesi pertama bagi wisatawan reguler, yakni pukul 17.00 WIB. Kemudian ada sesi kedua pada 20.00 WIB.

“Teknisnya sendiri, akan dipisahkan orang yang sudah membeli tiket lampion dan masyarakat atau wisatawan yang mau menyaksikan. Karena tempatnya kita bedakan, jadi biar tidak saling mengganggu,” kata Aryono, saat ditemui Jaringan Informasi Bisnis Indonesia/Solopos di ruang kerjanya, Minggu (15/5/2022) sore.

Pembagian akses tersebut, jelas Aryono, yaitu bagi wisatawan reguler bisa memakai gerbang atau gate lama dan baru, maupun gate khusus wisatawan. Sementara bagi umat Buddha yang ingin mengadakan prosesi sembahyang atau ibadah Waisak bisa melalui pos pintu tujuh.

“Jadi akan terpisah, antara umat dengan para wisatawan yang datang,” jelas dia.

Mengenai asal produksi lampion, Aryono menuturkan berasal dari supervisor Thailand. Ia juga menambahkan, awalnya yang akan diterbangkan berjunlah 2022.

“Info dari panitia seperti itu. Terus, sebenarnya target awal ada 2022 (lampion). Tapi mungkin karena kita lihat kondisi lahan dan sebagainya kurang (menjadi bersesak-desakan), ahirnya tidak jadi (2022),” tutup dia.

Diberitakan sebelumnya, rangkaian acara Waisak Nasional 2022 di Candi Borobudur telah berlangsung sejak 14 Mei. Diawali dengan pembagian sembako dan pengambilan api alam dari Mrapen, Kabupaten Grobogan, lalu pengambilan air berkah dari umbul jumprit di Kabupaten Temanggung dan ditutup dengan Dharmasanti Waisak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng borobudur magelang

Sumber : JIBI/Solopos

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top