Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hama Pathek Serang Sebagian Pertanaman Cabai di Sleman

Gejala yang ditimbulkan seperti bercak melingkar berwarna cokelat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Juni 2022  |  12:37 WIB
Petani menunjukkan cabai merah yang terserang hama di persawahan Desa Setrokalangan, Kudus, Jawa Tengah, Selasa (7/6/2022). Menurut petani cuaca yang tidak menentu mengakibatkan cabai mudah terserang hama dan gampang rontok sehingga produksinya menurun dan menyebabkan harga naik menjadi Rp45.000 per kilogram ditingkat petani. - Antara/Yusuf Nugroho.
Petani menunjukkan cabai merah yang terserang hama di persawahan Desa Setrokalangan, Kudus, Jawa Tengah, Selasa (7/6/2022). Menurut petani cuaca yang tidak menentu mengakibatkan cabai mudah terserang hama dan gampang rontok sehingga produksinya menurun dan menyebabkan harga naik menjadi Rp45.000 per kilogram ditingkat petani. - Antara/Yusuf Nugroho.

Bisnis.com, SLEMAN - Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, menyebutkan sekitar 10 dari 200 hektare tanaman cabai di wilayah itu terserang hama pathek hingga hasil panen tidak optimal.

"Dari total sekitar 200 hektare tanaman cabai, kira-kira yang teserang pathek mencapai sekitar 10 hektare, namun hanya spot spot saja sehingga tetap bisa ditangani," kata Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan Sleman Suparmono di Sleman, Selasa (14/6/2022).

Menurut dia, hama pathek yang disebabkan jamur Colletotrichum tersebut dapat menyerang hampir seluruh tanaman mulai dari ranting, daun, cabang hingga buah.

"Gejala yang ditimbulkan seperti bercak melingkar berwarna cokelat," katanya.

Ia mengatakan, tanaman cabai yang terserang hama pathek masih bisa dipanen, namun kuantitas maupun kualitas buah rendah.

"Tanaman cabai normal dalam satu hektare bisa menghasilkan 6 hingga 7 ton maka luasan lahan yang sama untuk tanaman yang kena patek cuma bisa menghasilkan 4 ton," katanya.

Suparmono mengatakan, sebenarnya dengan harga yang saat ini sedang melambung tinggi, petani masih bisa mendapatkan untung, karena buah cabai yang terserang pathek juga masih laku dijual.

"Tetapi memang harga cabai yang terserang pathek ini sangat murah sekitar Rp10.000 hingga Rp15.000 per kilogram. BEP (Break Even Point) cabai di Sleman sekitar Rp12,500, sehingga jika dijual dengan harga Rp15.000 per kilogram) masih di atas BEP," katanya.

Ia mengatakan, beberapa upaya terus dilakukan untuk menanggulangi penyakit pathek tanaman cabai, salah satunya dengan rutin menggelar bimbingan teknis (Bimtek) di sejumlah tempat.

Kemudian, bersama Balai Proteksi Tanaman Pertanian DIY dan Regu pengendali tanaman dan masyarakat melakukan gerakan pengendalian hama cabai.

"Mereka kami dorong secara mandiri, melakukan pelatihan kepada anggotanya, keuntungan dari pelatihan adalah jika harga tidak bagus bisa mengurangi kerugian petani," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga cabai sleman cabai

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top