Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tinjau Banjir Demak, Ganjar Bentuk Tim Jaga Kali

Tim tersebut melibatkan Balai Besar Wilayah Sungai, Pemprov dan Pemkab ataupun Pemerintah Kota.
Alif Nazzala Rizqi
Alif Nazzala Rizqi - Bisnis.com 13 Januari 2020  |  20:00 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat meninjau korban banjir di Kabupaten Demak.
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat meninjau korban banjir di Kabupaten Demak.

Bisnis.com, DEMAK - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo membentuk tim Jaga Kali untuk mengantisipasi kerusakan tanggul sungai yang jadi penyebab utama banjir di beberapa wilayah di Jawa Tengah. Tim tersebut melibatkan Balai Besar Wilayah Sungai, Pemprov dan Pemkab ataupun Pemerintah Kota. 

Hal tersebut disampaikan Pranowo saat mengecek langsung pembuatan tanggul semi permanen di Sungai Tuntang di Desa Trimulyo Guntur Demak, Senin (13/1/2019). Desa tersebut jadi salah satu yang diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Sungai Tuntang. Untuk penanggulangan telah dibuat tanggul darurat.

"Maka fungsi tanggul ini jangan diotak-atik untuk apapun. Jangan ditanami, jangan bikin pintu air dan jangan ngambil air dengan membuat gorong-gorong. Ini harus kita rawat. Karena begitu ini rentan jika curah air hujan tinggi akan langsung dihajar.  Kita bentuk tim Jaga Kali untuk patroli," kata Ganjar.

Ada dua sisi tanggul Sungai Tuntang di desa itu yang jebol. Saat ini tujuh excavator telah diterjunkan ke lokasi untuk menggarap tanggul semi permanen setelah tanggul darurat yang selesai dibangun pasca jebol kembali terseret arus. 

"Terimakasih untuk masyarakat yang terus membantu untuk menanggulangi ini dengan cepat. Kemarin sudah buat satu tanggul darurat jebol. Sekarang dibuat permanen dengan menggunakan teknologi. Mudah-mudahan ini bisa mempercepat tindakan pencegahan," kata Ganjar. 

Setelah valuasi yang banyak, lanjut Ganjar, ada beberapa titik banjir akibat tanggul jebol. Dari sungai Tuntang saja ada di Demak dan Grobogan. Terus Brebes, yang juga ada sedimentasi. Ganjar mengapresiasi respon cepat yang diberikan oleh KemenPUPR yang langsung terjun ke lokasi. 

"Ini tindakan cepat. Kalau saya melihat di sebelah kanan saya sungai Tuntang, di sebelah kiri saya adalah kawasan pemukiman, yang jelas lebih rendah dari sungai Tuntang. Maka tanggul ini fungsinya adalah mengamankan sehingga air tidak limpas atau masuk ke pemukiman," kata Ganjar. 

Untuk itu tim Jaga Kali mesti segera dan sesering mungkin melakukan patroli untuk mengecek apakah ada kemungkinan kerusakan tanggul atau tidak. 

"Kita perlu sosialisasi dan patroli jaga kali. Kenapa? Air mesti kita jaga terus dan semua menggunakan. Tapi selalu saja ada daerah rawan yang di situ perlu tanda peringatan dan sesekali ada patroli apakah di situ ada gangguan atau tidak," katanya. 

Untuk jangka panjang, Ganjar mengatakan dari pemerintah pusat hingga daerah saat ini terus menggalakkan penanaman massal di hulu. Untuk di Jawa Tengah saat ini yang tengah ditanami di gunung Muria, pegunungan Kendeng serta daerah hulu lainnya. 

"Kita kerjasama merawat sedimentasi. Meski ini ranahnya BBWS tapi kita siap bantu. Kalau semua diserahkan PUPR duitnya tidak cukup. Tapi sedimentasi bukan hanya soal mengeruk lho. Sekarang kita tanam terus dalam beberapa Minggu ini. Di Muria kendeng dan hulu yang lain," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir demak
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top