Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pabrik Pupuk Palsu di Wonogiri dan Gunung Kidul Produksi Ratusan Ton

Tujuh pabrik pupuk palsu di wilayah Wonogiri dan Gunung Kidul, DIY, digulung aparat Polda Jateng, Rabu (26/2/2020).
Rudi Hartono
Rudi Hartono - Bisnis.com 28 Februari 2020  |  03:10 WIB
Kapolda Jateng, Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel, bersama Bupati Wonogiri, Joko Sutopo, dan pejabat polisi lainnya mengecek salah satu pabrik pembuatan pupuk palsu di Dusun Pule 002/RW 010, Kelurahan Gedong, Pracimantoro, Wonogiri, Kamis (27/2/2020) siang. - Solopos/Rudi Hartono
Kapolda Jateng, Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel, bersama Bupati Wonogiri, Joko Sutopo, dan pejabat polisi lainnya mengecek salah satu pabrik pembuatan pupuk palsu di Dusun Pule 002/RW 010, Kelurahan Gedong, Pracimantoro, Wonogiri, Kamis (27/2/2020) siang. - Solopos/Rudi Hartono

Bisnis.com, WONOGIRI - Tujuh pabrik pupuk palsu di wilayah Wonogiri dan Gunung Kidul, DIY, digulung aparat Polda Jateng, Rabu (26/2/2020).

Ini merupakan tangkapan yang besar. Apalagi, kapasitas produksi pabrik pupuk palsu itu bisa mencapai ratusan ton per pabrik.

Kapolda Jateng, Irjen Pol. Rycko Amelza Dahniel, mencontohkan di satu milik Teguh Suparman, 54, di Gedong, Pracimantoro, Wonogiri, saat digerebek ditemukan ada 400-an ton pupuk palsu siap edar plus bahannya.

Kapolda menambahkan proses produksi di Wonogiri dan Gunung Kidul itu juga sudah lama.

"Kapasitas produksinya sangat besar. Di pabrik milik satu tersangka [Teguh] saja yang disita 400-an ton pupuk palsu siap edar dan bahan," kata Kapolda kepada wartawan di Pracimantoro, Wonogiri, Kamis (27/2/2020).

Sedangkan daerah pemasarannya lintas daerah dan lintas provinsi, seperti Solo, Klaten, Karanganyar, Wonosobo, Kebumen, Kediri, dan lainnya.

Bahan-bahan untuk membuat pupuk palsu itu bukan bahan untuk membuat pupuk, tetapi hanya kalsit (bubuk gamping), kaolin, dan arang. Ada juga yang menggunakan kotoran kelelawar.

Dari penggerebekan tujuh pabrik pupuk palsu itu, polisi menahan enam tersangka yang merupakan pemilik pabrik dan petugas pemasaran.

Salah satu tersangka, Teguh, mengaku memproduksi pupuk palsu sejak dua bulan lalu. Dia memproduksi jika ada order. Orderan bervariasi dari 10 ton hingga belasan ton.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pupuk jawa tengah

Sumber : JIBI/Solopos

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top