Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Strategi Banyumas Pantau Warga yang Hadiri Ijtima Dunia di Pakatto

Polisi belum berani menyebutkan jumlah warga Banyumas yang berangkat ke Gowa untuk mengikuti kegiatan Ijtima Dunia 2020 Zona Asia.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  13:40 WIB
Kapolresta Banyumas Kombes Pol. Whisnu Caraka dan Bupati Banyumas Achmad Husein saat memberi keterangan pers di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Kamis (19/3/2020). - Antara/Sumarwoto
Kapolresta Banyumas Kombes Pol. Whisnu Caraka dan Bupati Banyumas Achmad Husein saat memberi keterangan pers di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Kamis (19/3/2020). - Antara/Sumarwoto

Bisnis.com, PURWOKERTO - Kepolisian Resor Kota (Polresta) Banyumas melakukan pendataan terhadap warga Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, yang mendatangi kegiatan Ijtima Dunia 2020 Zona Asia di Pakkatto, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

"Kalau (warga) Banyumas sendiri kemungkinan ada (yang berangkat), makanya kami koordinasi dengan Pak Bupati untuk masing-masing kepala desa mendatakan itu," kata Kepala Polresta Banyumas Komisaris Besar Polisi Whisnu Caraka di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Kamis (19/3/2020).

Setelah terdata, kata dia, pihaknya baru akan melakukan pengecekan kesehatan terhadap warga yang sudah kembali ke Banyumas usai mengikuti kegiatan tersebut.

Kendati demikian, dia mengatakan pihaknya belum berani menyebutkan jumlah warga Banyumas yang berangkat ke Gowa untuk mengikuti kegiatan Ijtima Dunia 2020 Zona Asia.

"Kami belum berani menyebutkan itu (jumlah warga yang berangkat) karena data-data masih simpang siur. Tapi yang jelas ada masyarakat kita yang datang ke sana," tegasnya.

Menurut dia, warga yang baru pulang dari kegiatan tersebut tidak akan langsung diisolasi, melainkan hanya dilakukan pengawasan guna mengantisipasi terjadinya penyebaran virus corona atau Covid-19.

"Kita melakukan pengawasan, kita pantau mereka, kemudian cek kesehatannya bagaimana, terus habis itu mereka pulang ke sini dalam keadaan sehat atau tidak, atau suhu badannya naik menjadi 38 derajat Celcius atau lebih apa tidak," jelasnya.

Ia mengatakan jika ada indikasi yang mengarah ke infeksi virus corona, baru dilakukan prosedur tetap penanganan Covid-19.

Sementara itu, Bupati Banyumas Ahmad Husein mengatakan prosedur yang dilakukan tersebut sama seperti terhadap anak-anak SMA yang baru pulang "study tour" dari Bali.

"Setelah dua hari tidak ada masalah, ya sudah, lepas," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jawa tengah gowa Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top