Jateng Siapkan Anggaran Penanggulangan Corona, Ini Fokus Penggunaannya

Termasuk menambah Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) untuk melayani rapid test daerah.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 20 Maret 2020  |  17:20 WIB
Jateng Siapkan Anggaran Penanggulangan Corona, Ini Fokus Penggunaannya
Petugas PMI Kabupaten Klaten menyemprotkan cairan disinfektan di Gereja Katolik Santa Maria Assumpta, Klaten, Jawa Tengah, Kamis (19/3/2020). - Antara/Aloysius Jarot Nugroho

Bisnis.com, SEMARANG — Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) menyiapkan anggaran untuk penanganan wabah virus corona atau Covid - 19 yang telah menyebabkan 3 orang meninggal.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Provinsi Jawa Tengah Prasetyo Aribowo mengaku belum tahu berapa total anggaran yang dibutuhkan, karena pihaknya saat ini sedang fokus menghitung total kebutuhan anggaran penanganan wabah covid - 19 di Jawa Tengah.

"Masih kami hitung [kebutuhannya]," kata Prasetyo kepada Bisnis, Jumat (20/3/2020).

Prasetyo tak menjelaskan bagaimana pengalokasian anggaran penanganan Covid - 19 akan dilakukan. Apakah mengambil dan menggeser pos anggaran yang sudah ada di Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2020 atau menggunakan sumber pendanaan lainnya.

Namun demikian, Prasetyo mengungkapkan sebagian besar anggaran yang dialokasikan akan diarahkan untuk sektor kesehatan baik Dinas Kesehatan Provinsi Jateng maupun tujuh rumah sakit provinsi.

Arah penggunaan anggarannya misalnya digunakan untuk pengadaan Alat Pelindung Diri (APD), barang habis pakai, penyiapan tambahan ruang isolasi, ambulance kapsul, alat kesehatan, pembiayaan gugus tugas Covid 19.

Selain itu, anggaran itu juga disiapkan untuk mendorong koordinasi dan kesiapan fasilitas kesehatan tersier seperti rumah sakit di Kabupaten atau Kota, klinik, puskesmas dan penguatan peran lembaga di level perdesaan dalam memonitor penyebaran dan penanggulangan corona.

Dengan mengoptimalkan semua potensi tersebut, Prasetyo berharap beban yang dipikul setiap sektor bisa dibagi sehingga arus pasien ke rumah sakit rujukan berkurang karena fasilitas kesehatan tersier berfungsi maksimal.

"Itu perintah gubernur, termasuk menambah Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) untuk melayani rapid test daerah," tukasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
jawa tengah, Virus Corona

Editor : Miftahul Ulum
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top