Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Isolasi 3 Bulan, 10 Kali Swab, Pasien Covid-19 dari Sukoharjo Tak Juga Sembuh

Kondisi kesehatannya cukup baik sehingga tak perlu dirawat intensif di rumah sakit.
R Bony Eko Wicaksono
R Bony Eko Wicaksono - Bisnis.com 25 Juni 2020  |  06:43 WIB
Pemeriksaan tes swab. - Antara
Pemeriksaan tes swab. - Antara

Bisnis.com, SOLOPOS - Seorang pasien positif Covid-19 berjenis kelamin perempuan asal Kecamatan Grogol, Sukoharjo, belum juga sembuh meski sudah menjalani 10 kali swab.

Pasien positif itu melakukan isolasi mandiri sejak 23 Maret. Artinya, pasien itu sudah menjalani isolasi selama tiga bulan. Informasi yang dihimpun JIBI, Rabu (24/6/2020), perempuan Grogol itu merupakan kontak erat pasien positif asal kecamatan yang sama.

Kondisi kesehatannya cukup baik sehingga tak perlu dirawat intensif di rumah sakit. Pasien positif itu menjalani isolasi mandiri di rumah selama lebih dari tiga bulan.

Baca Juga : Harga Emas Hari Ini

"Wanita asal Grogol yang menjalani isolasi mandiri di rumah merupakan pasien positif Covid-19 terlama di Sukoharjo. Sudah tiga bulan menjalani isolasi mandiri namun belum juga sembuh," kata Juru Bicara Percepatan Penanganan Covid-19 Sukoharjo, Yunia Wahdiyati, kepada JIBI, Rabu (24/6/2020).

Selama ini, gugus tugas telah berulang kali mengambil sampel cairan tenggorokan untuk diuji laboratorium di rumah sakit. Hal itu telah dilakukan hingga 10 kali dengan hasil positif. Pasien positif itu pun belum dinyatakan sembuh kendati sudah menjalani isolasi mandiri selama berbulan-bulan.

Yunia menyebut pasien positif dinyatakan sembuh apabila dua kali swab test negatif dan tak ada gejala klinis. "Swab test kali terakhir beberapa hari lalu hasilnya masih positif. Wanita itu pasien positif terlama di Sukoharjo," ujar dia.

Gugus tugas belum dapat memastikan penyebab belum sembuhnya pasien positif Covid-19 asal Grogol, Sukoharjo, tersebut. Ada kemungkinan pasien positif itu memiliki penyakit penyerta atau komorbid dan tak disiplin meminum obat.

Sementara itu, Camat Grogol, Bagas Windaryatno, mengatakan gugus tugas di tingkat kecamatan selalu berkoordinasi dengan gugus tugas tingkat desa. Apabila ada penambahan pasien positif, gugus tugas di tingkat desa langsung bergerak cepat untuk mencegah penularan Covid-19.

Bagas meminta masyarakat menjalankan protokol kesehatan yang dianjurkan pemerintah untuk memutus mata rantai penularan Covid-19. "Masyarakat wajib memakai masker dan physical distancing jika beraktivitas di luar rumah. Cukup simpel untuk dijalankan masyarakat setiap hari," kata dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng Virus Corona

Sumber : JIBI/Solopos

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top