Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tes PCR di 11 Kabupaten di Jateng Rendah

Ganjar pun meminta agar tes PCR digencarkan. Selain itu, pihaknya juga akan melakukan intervensi agar pemerintah di daerah tesebut meningkatkan kapasitas pemeriksaan Covid-19.
Imam Yuda Saputra
Imam Yuda Saputra - Bisnis.com 18 November 2020  |  08:52 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat memberikan keterangan kepada wartawan, Kamis 17 September 2020. - Bisnis/Alif Nazzala Rizqi
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat memberikan keterangan kepada wartawan, Kamis 17 September 2020. - Bisnis/Alif Nazzala Rizqi

Bisnis.com, SEMARANG - Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, menyebut jumlah pemeriksaan atau tes polymerase chain reaction (PCR) di sejumlah daerah di Jateng tergolong minim alias rendah.

Padahal kasus Covid-19 di daerah tersebut terbilang tinggi atau mengalami lonjakan yang cukup signifikan setiap harinya.

Total ada 11 kabupaten di Jateng yang kasus Covid-19 terbilang tinggi, namun jumlah tes PCR masih sangat rendah. Ke-11 kabupaten itu yakni Kabupaten Semarang, Klaten, Karanganyar, Temanggung, Pati, Kudus, Kendal, Batang, Brebes, Rembang, dan Banjarnegara.

Terhadap 11 daerah itu,Ganjar pun meminta agar tes PCR digencarkan. Selain itu, pihaknya juga akan melakukan intervensi agar pemerintah di daerah tesebut meningkatkan kapasitas pemeriksaan Covid-19.

“Terhadap daerah-daerah ini nanti kita akan dorong. Saat ini teman-teman sudah bikin skenario-skenarionya,” ujar Ganjar seusai menggelar rapat koordinasi penanganan Covid-19 di kantornya, Selasa (17/11/2020).

Ganjar tidak menyebutkan secara detail berapa jumlah tes PCR yang sudah dilakukan 11 daerah tersebut sehingga dikategorikan minim. Meski demikian, ia menegaskan secara keseluruhan Jateng sudah cukup banyak dalam menggelar tes PCR.

“Secara keseluruhan gambaran tes kita sudah cukup bagus. Kemarin sehari mencapai 4.991 tes, terus pernah juga di atas 9.182 tes, 8.000 an tes, hingga 11.317 tes. Tapia da juga yang hanya 3.509 tes saat hari Minggu. Secara keseluruhan sudah bagus. Mungkin hanya Jateng dan DKI Jakarta yang tesnya melebihi target [WHO],” tutur Ganjar.

Selain memetakan daerah yang minim menggelar tes, dalam kesempatan itu Ganjar juga menyebutkan daerah-daerah yang kasus kematian akibat Covid-19 tinggi namun pelayanan kesehatannya minim.

Daerah yang kasus kematian tinggi, tapi pelayanan kesehatan rendah antara lain Banjarnegara, Batang, Jepara, Wonogiri, Kota Pekalongan, Pemalang, Purbalingga, dan Rembang.

“Sementara untuk daerah yang peningkatan kasus tinggi, tapi perilaku 3M rendah yakni Wonosobo, Tegal, Jepara, Sragen, Kebumen, Purbalingga, Temanggung, Pati, Kudus, Kendal, Batang, Brebes, Blora, Pekalongan, Rembang, dan Banjarnegara,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng Virus Corona

Sumber : JIBI/Solopos

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top