Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Beda Data Covid-19 di Jateng Disebut Wajar, Kenapa?

Bukan sekali data kematian akibat Covid-19 yang dicatat pemerintah pusat dan Jawa Tengah berbeda.
Imam Yuda Saputra
Imam Yuda Saputra - Bisnis.com 26 November 2020  |  09:36 WIB
Ilustrasi - Sampel darah yang terindikasi positif Virus Corona. - Antara
Ilustrasi - Sampel darah yang terindikasi positif Virus Corona. - Antara

Bisnis.com, SEMARANG — Bukan sekali data kematian akibat Covid-19 yang dicatat pemerintah pusat dan Jawa Tengah berbeda. Kepala Dinas Kesehatan Jateng, Yulianto Prabowo, buka suara terkait perbedaan data kematian Covid-19 milik Pemprov Jateng dan pemerintah pusat itu.

Dimahfumi banyak kalangan, penganan virus corona jenis baru pemicu Covid-19 belakangan ini ditangani lebih tegas. Bahkan pemerintah pimpinan Presiden Joko Widodo memublikasikan andaman pencopotan kepada kepala daerah yang tak sungguh-sungguh menangani pandemi tersebut.

Kepala Dinkes Jateng, Yulianto Prabowo menyebut perbedaan itu lebih dikarenakan sumber data yang didapat masing-masing instansi.

“Kalau kami [Pemprov Jateng], data diperoleh dari corona realtime, dari faskes [fasilitas kesehatan]. Kalau pusat ada yang dari laboratorium juga. Jadi dikonfirmasi betul. Apa benar-benar meninggal karena Covid-19 atau lainnya," kilah Yulianto saat menggelar jumpa pers secara virtual, Rabu (25/11/2020).

Yulianto berharap perbedaan data itu tidak perlu dipermasalahkan. Perbedaan, menurutnya hal yang wajar selama bisa dipertanggungjawabkan.

"Perbedaan data itu wajar dan sejauh ini masih dinamis. Selama masih bisa dipertanggungjawabkan enggak masalah," ujarnya.

Data kematian Covid-19 di Jateng yang disampaikan Pemprov Jateng dengan Satgas Covid-19 nasional memang mengalami perbedaan yang mencolok. Selisihnya, bahkan mencapai 1.225 kasus.

Data yang disampaikan Pemprov Jateng melalui laman Internet corona.jatengprov.go.id, angka kematian akibat Covid-19 per Rabu (25/11/2020) mencapai 3.387 orang.

Sementara data yang dirilis Satgas Covid-19 pusat, angka kematian akibat Covid-19 di Jateng hingga kini mencapai 2.162 jiwa.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng Virus Corona

Sumber : JIBI/Solopos

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top