Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Seorang Lansia di Banyumas Meninggal Setelah Vaksin Covid-19, Ini Langkah Pemda

Hasil skrining lansia tersebut dinilai layak mendapatkan vaksinasi Covid-19 dan setelah menjalani observasi selama 30 menit pascavaksin, yang bersangkutan tidak ada keluhan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 10 Maret 2021  |  09:37 WIB
Bupati Banyumas Achmad Husein. - Antara/Sumarwoto
Bupati Banyumas Achmad Husein. - Antara/Sumarwoto

Bisnis.com, PURWOKERTO - Pemerintah Kabupaten Banyumas Provinsi Jawa Tengah menyelisik penyebab meninggalnya seorang perempuan lanjut usia (lansia) beberapa jam setelah mendapatkan vaksinasi Covid-19.

"Perempuan berusia 75 tahun itu divaksin pada hari Senin (8/3) dan pada hari itu ada 2.500 lansia yang mendapatkan vaksinasi Covid-19," kata Bupati Banyumas Achmad Husein kepada wartawan di Purwokerto Kabupaten Banyumas, Selasa (9/3/2021).

Ia mengatakan berdasarkan laporan, hasil skrining lansia tersebut dinilai layak mendapatkan vaksinasi Covid-19 dan setelah menjalani observasi selama 30 menit pascavaksin, yang bersangkutan tidak ada keluhan.

Menurut dia, perempuan tersebut pulang dan tiba di rumahnya sekitar pukul 11.30 WIB yang dilanjutkan dengan melakukan kegiatan rutin termasuk minum obat dari Puskesmas karena yang bersangkutan mengikuti Program Pengelolaan Penyakit Kronis (Prolanis).

"Setelah makan sore pada pukul 17.00 WIB, yang bersangkutan menonton televisi dan selanjutnya pergi ke belakang. Namun dia tiba-tiba jatuh terduduk di lantai dan mengeluh pegal pada badan sebelah kanan serta berkeringat," katanya.

Bupati mengatakan lansia tersebut selanjutnya dibawa ke Instalasi Gawat Darurat RSUD Banyumas pada pukul 18.46 WIB.

"Saat dibawa ke IGD RSUD Banyumas masih dalam kondisi sadar. Bahkan, saat berada di IGD masih bisa istighfar, hanya saja kondisinya gelisah," katanya menambahkan.

Ia mengatakan berdasarkan data dari RSUD Banyumas, kondisi umum lansia tersebut gelisah dengan kelemahan anggota gerak bagian kiri, tanpa batuk maupun demam, namun napasnya cepat.

Menurut dia, lansia tersebut diketahui memiliki riwayat penyakit diabetes melitus dan hipertensi (tekanan darah tinggi).

"Namun akhirnya ibu itu meninggal dunia tadi malam, pukul 19.15 WIB," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas Sadiyanto mengatakan pihaknya belum bisa memberi keterangan lebih lanjut terkait dengan kejadian tersebut karena masih diperiksa oleh Tim Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI).

Menurut dia, pemberian vaksin Covid-19 kepada lansia dilakukan sesuai dengan prosedur atas izin pemerintah pusat berdasarkan sejumlah kajian.

"Saya belum bisa memberikan keterangan lebih. Kita tunggu laporan resmi KIPI," katanya menegaskan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng banyumas

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top