Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

700 Pasien Covid-19 di Kudus Dipindah ke Boyolali, Mengapa?

Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo, membenarkan jika ketersediaan tempat tidur isolasi maupun ICU pasien Covid- 19 semakin menipis.
Ahmad Baihaqi
Ahmad Baihaqi - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  06:00 WIB
Sejumlah pasien Covid-19 yang dijemput dari desa-desa tiba di rusun karantina bakalankrapyak Kudus, Jawa Tengah, Minggu (6/6/21). Sebanyak 90 pasien Covid-19 di Kudus yang melakukan isolasi mandiri di rumah dipindahkan ke tempat karantina terpusat di Asrama Haji Donohudan, Boyolali, Jawa Tengah guna mendapatkan penanganan yang lebih terarah. - Antara
Sejumlah pasien Covid-19 yang dijemput dari desa-desa tiba di rusun karantina bakalankrapyak Kudus, Jawa Tengah, Minggu (6/6/21). Sebanyak 90 pasien Covid-19 di Kudus yang melakukan isolasi mandiri di rumah dipindahkan ke tempat karantina terpusat di Asrama Haji Donohudan, Boyolali, Jawa Tengah guna mendapatkan penanganan yang lebih terarah. - Antara

Bisnis.com, KUDUS - Sekitar 700 pasien Covid-19 asal Kabupaten Kudus akan dipindahkan ke Asrama Haji Donohudan, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah (Jateng).

Pemindahan tersebut dilakukan menyusul ketersediaan tempat isolasi pasien Covid-19 di Kudus semakin menipis.

“Iya, rencana seperti itu [ratusan pasien Covid-19 di Kudus dipindah ke Asrama Haji Donohudan]. Tapi, nanti secara bertahap,” ujar Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, kepada Semarangpos.com, Minggu (6/6/2021).

Sementara itu, dalam kunjungannya ke Kudus, Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo, membenarkan jika ketersediaan tempat tidur isolasi maupun ICU pasien Covid- 19 semakin menipis.

 “Hal ini tentu menjadi perhatian kami. Ketersediaan tempat tidur di 7 rumah sakit di Kabupaten Kudus yang semakin menipis dari 393 tempat tidur isolasi sudah terisi 359 tempat tidur (91 persen). Sementara, ruang ICU dari jumlah 41 tempat tidur, sudah terisi 38 tempat tidur (92 persen),” jelas Kapolri, Minggu  (6/6/2021) pagi.

Menurut Sigit, kondisi tersebut membuat Kabupaten Kudus dalam kondisi yang kurang baik, apalagi jika terjadi penambahan kasus aktif di wilayah sekitarnya.

Untuk itu, dia meminta semua intansi baik TNI-Polri bersama-sama menangani Covid-19 di Kudus.

“Masalah Covid-19 merupakan tanggung jawab kita bersama bukan hanya pemerintah, TNI ataupun Polri saja. Tetapi hal ini menjadi tanggung jawab kita bersama untuk memutus mata rantai penularan Covid-19,” imbuh pria yang pernah menjabat sebagai Kapolresta Solo itu.

Mantan Kabareskrim Polri ini menambahkan, Polri bersama dengan TNI telah menyiapkan 8 unit mobil water canon untuk melakukan penyemprotan disinfektan secara masal di semua tempat di Kudus.

 “Water Canon ini akan berjalan 3 hari sekali di Kabupaten Kudus untuk melakukan penyemprotan disinfektan. Dengan cara pola berjalan sesuai dengan arah, pertama untuk menyehatkan situasi, kedua memberikan wawasan kepada masyarakat, ketiga PPKM Mikro harus lebih maksimal dalam penangan Covid-19 di Kudus. Jika masih kurang kita akan tambah lagi water Canon,” ungkap Kapolri.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kapolri ganjar pranowo Covid-19

Sumber : Solopos

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top