Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Digitalisasi Transaksi Keuangan Pemda Tingkatkan Pendapatan Daerah

Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (ETPD) telah terbukti meningkatkan transparansi dan efisiensi keuangan daerah, meningkatkan tata kelola daerah, serta mengurangi risiko penyalahgunaan anggaran pemda.
Farodlilah Muqoddam
Farodlilah Muqoddam - Bisnis.com 09 September 2021  |  18:53 WIB
Andri Pramoko, Deputi Kepala Perwakilan BI Perwakilan Jateng (tengah), bersama Puji Gunawan, Asisten Deputi Perekonomian Daerah dan Sektor Riil Kemenko Perekonomian berbicara dalam sesi sharing session Jateng Digital Festival yang diselenggarakan oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Kamis (9/9/2021).  - Foto: Istimewa
Andri Pramoko, Deputi Kepala Perwakilan BI Perwakilan Jateng (tengah), bersama Puji Gunawan, Asisten Deputi Perekonomian Daerah dan Sektor Riil Kemenko Perekonomian berbicara dalam sesi sharing session Jateng Digital Festival yang diselenggarakan oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Kamis (9/9/2021). - Foto: Istimewa

Bisnis.com, SEMARANG — Bank Indonesia mendorong pemerintah daerah untuk menerapkan digitalisasi dalam pengelolaan keuangan karena akan meningkatkan kepercayaan masyarakat sekaligus mendongkrak Pendapatan Asli Daerah (PAD).

Sugeng, Deputi Gubernur Bank Indonesia, mengatakan bahwa  program Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (ETPD), telah terbukti meningkatkan transparansi dan efisiensi keuangan daerah, meningkatkan tata kelola daerah, serta mengurangi risiko penyalahgunaan anggaran pemda.

“Masyarakat juga semakin nyaman dan mudah membayar kewajiban pajak kepada pemerintah, yang pada akhirnya akan mendorong penerimaan PAD yang akan bermanfaat mendorong aktivitas pembangunan yang bisa dilakukan di daerah,” ujarnya saat memberikan sambutan dalam acara Jateng Digital Festival yang diselenggarakan oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Kamis (9/9/2021).

Sugeng melanjutkan bahwa kajian BI terhadap kondisi keuangan pemda di masa pandemi telah membuktikan bahwa penerapan ETPD  berdampak positif terhadap pengelolaan keuangan pemda.

Daerah yang memiliki indeks ETPD lebih tinggi cenderung mengalami kontraksi PAD lebih rendah  di masa pandemi dibandingkan dengan daerah yang memiliki indeks ETPD lebih rendah. Daerah yang sudah mengimplementasikan ETPD juga cenderung mampu menghimpun PAD lebih tinggi dibandingkan dengan daerah yang belum mengadopsi ETPD.

“Ini bisa jadi pemicu semangat untuk meningkatkan ETPD masing-masing agar meningkatkan pendapatan,” katanya.

Dalam acara sharing session Jateng Digital Festival, Puji Gunawan, Asisten Deputi Perekonomian Daerah dan Sektor Riil Kemenko Perekonomian menekankan hal yang sama. Menurutnya, pemda yang telah menerapkan ETPD cenderung lebih tangguh dalam menghadapi pandemi, dan bahkan berpotensi pulih lebih cepat.

Selain menguntungkan dari sisi penerimaan, penerapan ETPD juga memberikan manfaat dalam hal penyerapan anggaran pemerintah daerah. Puji mencontohkan bahwa penyaluran dana bantuan sosial oleh pemerintah pusat melalui pemerintah daerah menjadi lebih efektif dan efisien ketika dilakukan dengan memanfaatkan teknologi digital.

“Dalam belanja misalnya bansos, pertanyaan paling awal untuk memeriksa adalah bagaimana ketepatan sasarannya. Digitalisasi ini sangat mendukung karena tidak ada redudansi data penerima,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia bi jateng
Editor : Farodlilah Muqoddam

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top