Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Okupansi Hotel Jateng Diperkirakan Tembus 40 Persen

Kinerja sektor perhotelan di Jawa Tengah diperkirakan bakal mengalami perbaikan seiring dengan mulai terkendalinya pandemi Covid-19.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 17 Desember 2021  |  14:41 WIB
Ilustrasi. - Istimewa
Ilustrasi. - Istimewa

Bisnis.com, SEMARANG – Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) Provinsi Jawa Tengah memperkirakan tingkat hunian atau okupansi kamar hotel di wilayah tersebut bakal mengalami perbaikan pada tahun depan.

"Tahun depan, kami yakin mulai Agustus, akan mulai boom lagi untuk pariwisata di Jawa Tengah," ucap Bambang Mintosih, Ketua GIPI Provinsi Jawa Tengah, dikutip Jumat (17/12/2012).

Bambang menambahkan bahwa perbaikan tersebut akan mulai terlihat dengan syarat pemerintah, baik pusat maupun di daerah, tidak tiba-tiba mengubah kebijakan penanganan pandemi Covid-19. “Kalau semua peraturan sama, artinya tidak ada yang lain-lain, Desember ini juga sudah bisa boom,” tambahnya.

Indikator pemulihan sektor pariwisata juga terlihat dari mulai banyaknya hotel di Jawa Tengah yang melakukan perbaikan kamar. “Jadi sudah banyak yang mulai repairing kamar, hire karyawan yang kemarin sempat dirumahkan. Ini sudah terjadi di Jawa Tengah. Bahkan beberapa hotel ada juga yang menambah karyawan part-timer,” jelas Bambang.

Secara umum, pelaku pariwisata di Jawa Tengah telah beradaptasi dengan pandemi Covid-19. Penggunaan aplikasi Peduli Lindungi untuk mempermudah proses tracing telah banyak dilakukan. Tak cuma di hotel ataupun restoran, tetapi juga di sebagian besar tempat wisata di Jawa Tengah.

“Kalau kita melihat mekanismenya, atau pengalaman orang yang ingin piknik, ini kan sudah semakin banyak. Intinya kami optimis, sudah yakin lah. Cuma kami tetap mengingatkan teman-teman untuk tetap memperketat protokol kesehatan,” jelas Bambang.

Bambang juga memperkirakan bahwa pada tahun 2022 okupansi kamar hotel di Jawa Tengah bisa menembus angka 40 persen. “Sekitar 40-50 persen lah. Karena memang pariwisata itu yang paling cepat terdampak, tetapi juga paling cepat recovery,” ucapnya.

Gelombang pemulihan diperkirakan bakal lebih dulu dirasakan pelaku pariwisata di Kota Semarang. Meskipun perlahan, daerah-daerah lain di Jawa Tengah juga bakal mengalami hal yang serupa. “Solo itu sama, tetapi tidak secepat Semarang. Karena pusat MICE ada di sana, kegiatan bisnis juga,” ucap Bambang.

Rencana pemerintah untuk mulai menyuntikkan booster vaksin Covid-19 juga memberikan optimisme tersendiri bagi Bambang. Menurutnya, rencana tersebut bakal memperbaiki sentimen masyarakat untuk mulai berwisata dan melancong ke luar daerah. Oleh karena itu, Bambang mengimbau pelaku pariwisata di Jawa Tengah untuk bisa mengambil langkah antisipasi.

“Intinya sekarang kita menerapkan protokol kesehatan. Kita ketatkan. Kita harus jaga optimisme. Tidak hanya pemerintah dan pelaku wisata, tetapi juga dari masyarakat,” jelas Bambang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng perhotelan semarang
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top